Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Warga Lombok Ingin Dibuatkan Rumah Kayu

Sabtu 11 Aug 2018 06:26 WIB

Red: Ani Nursalikah

Bupati Lombok Utara Najmul Ahyar tinggal di pengungsian karena rumahnya rusak akibat gempa. Najmul tinggal di posko pengungsian bersama warga Lombok Utara lain di Dusun Menggala, Desa Persiapan Menggala, Kecamatan Pemenang, NTB.

Bupati Lombok Utara Najmul Ahyar tinggal di pengungsian karena rumahnya rusak akibat gempa. Najmul tinggal di posko pengungsian bersama warga Lombok Utara lain di Dusun Menggala, Desa Persiapan Menggala, Kecamatan Pemenang, NTB.

Foto: Republika/Muhammad Nursyamsyi
Pemerintah janjikan bangun rumah tahan gempa.

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK UTARA -- Warga Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, ingin dibuatkan rumah kayu agar tidak menjadi korban gempa bumi yang rawan terjadi di Pulau Lombok dan sekitarnya. "Kalau seperti program kementerian, Rumah Tidak Layak Huni itu kita takut. Itu kan bangunan batu bata, yang ada di Bayan saja ambruk, baiknya rumah kayu saja," kata Suri, warga Desa Santong, Kecamatan Gangga, Kabupaten Lombok Utara, Jumat (10/8).

Bahkan rumah yang terbuat dari struktur batu bata itu tiang bangunannya ada yang menggunakan bambu. "Jadi bagaimana tidak ambruk, tiang bangunannya dari bambu," ujarnya.

Menindaklanjuti informasi Suri yang juga menjadi korban gempa dan masih mengungsi di tenda pengungsian area perbuktian itu, Antara mengecek kondisi rumah yang masuk dalam proyek RTLH Kementerian PUPR di Kecamatan Bayan. Kondisinya hampir sama dengan bangunan rumah warga biasanya, retak dan rawan roboh. Bahkan ada yang sudah rata dengan atap bangunannya.

Terkait dengan upaya rekonstruksi pascagempa di Lombok, pemerintah menjanjikan akan memberi bantuan pembangunan rumah yang tahan gempa kepada masyarakat NTB yang terkena dampak gempa bumi. "Ini bantuan, saya sudah bicara dengan pemkab yang menerima bantuan. Yang ingin bangun lagi, harus ikut konstruksi tahan gempa yang akan dipansu PUPR," kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono usai rapat terbatas mengenai Penanganan Bencana Alam NTB di Kantor Presiden, Jakarta.

Menurut Basuki, konstruksi rumah yang diharapkan tahan gempa harus dilakukan di kawasan rawan gempa. Untuk rumah yang mengalami rusak berat akan diberikan dana Rp 50 juta, sementara rusak sedang Rp 25 juta, dan rusak ringan mendapat Rp 10 juta.

Pengalaman membangun rumah tahan gempa, baik di Provinsi Aceh maupun DI Yogyakarta, akan menjadi acuan dalam tahap rekonstruksi di Lombok. Pembangunan akan memanfaatkan sistem swakelola yaitu masyarakat bekerja sendiri dengan rancangan konstruksi rumah dari Kementerian PUPR. Bahan bangunan yang masih dapat dimanfaatkan akan digunakan untuk tambahan bahan pembangunan.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Mengenang Tragedi Rawagede Karawang

Selasa , 11 Dec 2018, 23:21 WIB