Senin, 9 Zulhijjah 1439 / 20 Agustus 2018

Senin, 9 Zulhijjah 1439 / 20 Agustus 2018

Gorontalo akan Kembangkan RSUD Ainun Habibie Tipe B

Selasa 17 Juli 2018 05:19 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Sejumlah pasien menjalani perawatan di Rumah Sakit.  (ilustrasi)

Sejumlah pasien menjalani perawatan di Rumah Sakit. (ilustrasi)

Foto: Republika/ Yasin Habibi
Sedikitnya dibutuhkan 75 dokter untuk pelayanan medik RSUD tipe B.

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO -- Pemerintah Provinsi Gorontalo akan melakukan pengembangan RSUD Hasri Ainun Habibie menjadi tipe B. Ini dilakukan untuk memperbaiki kekurangan pada akses pelayanan kesehatan masyarakat mengingat belum adanya rumah sakit pusat rujukan provinsi di Gorontalo.

Menteri Kesehatan Nila Moeloek yang melakukan kunjungan kerja ke RSUD Hasri Ainun Habibie Gorontalo di Gorontalo, Senin (16/7), mendukung pengembangan RSUD tersebut untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat setempat. Bahkan, kata dia, pengembangan tersebut bisa membantu pemerintah Gorontalo dalam menurunkan kasus kekerdilan, eliminasi TBC, dan perbaikan mutu imunisasi.

Dari semua rumah sakit yang ada di Provinsi Gorontalo, belum ada rumah sakit yang dijadikan sebagai pusat rujukan provinsi. Selain itu, di Provinsi Gorontalo juga belum ada rumah sakit yang 100 persen menerima pasien pengguna fasilitas BPJS Kesehatan. Pengembangan RSUD Ainun Habibie tersebut dimaksudkan untuk mengatasi kekurangan itu.

Rencana pengembangan menjadi RSUD tipe B akan dilengkapi dengan dokter, perawat dan bidan, kefarmasian, tenaga kesehatan lainnya, dan tenaga nonkesehatan. Sedikitnya dibutuhkan 75 dokter untuk pelayanan medik, pelayanan medik spesialis dasar, pelayanan spesialis penunjang medik, pelayanan medik spesialis lain, pelayanan medik spesialis gigi dan mulut, serta pelayanan medik subspesialis.

Untuk bidan dan perawat dibutuhkan 509 orang, kefarmasian 20 orang, tenaga kesehatan lainnya 60 orang, dan tenaga nonkesehatan 159 orang. Selain pengembangan menjadi RSUD tipe B, RSUD Ainun Habibie juga akan dikembangkan sebagai rumah sakit pendidikan.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES