Senin, 3 Zulqaidah 1439 / 16 Juli 2018

Senin, 3 Zulqaidah 1439 / 16 Juli 2018

Ini Cerita Korban Selamat KM Sinar Bangun

Selasa 19 Juni 2018 17:08 WIB

Rep: Issha Harruma/ Red: Friska Yolanda

Personel Basarnas merapatkan kapal usai melakukan pencarian penumpang korban tenggelamnya Kapal KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba di Dermaga Tigaras, Simalungun, Sumatra Utara, Selasa (19/6) dini hari. KM Sinar Bangun yang diperkirakan membawa puluhan penumpang tenggelam di Danau Toba, Sumatra Utara, Senin (18/6) sekira pukul 17.30 WIB.

Personel Basarnas merapatkan kapal usai melakukan pencarian penumpang korban tenggelamnya Kapal KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba di Dermaga Tigaras, Simalungun, Sumatra Utara, Selasa (19/6) dini hari. KM Sinar Bangun yang diperkirakan membawa puluhan penumpang tenggelam di Danau Toba, Sumatra Utara, Senin (18/6) sekira pukul 17.30 WIB.

Foto: ANTARA FOTO/Lazuardy Fahmi
Sekitar satu jam ia terombang-ambing di danau.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMOSIR -- Hafni Sinaga, warga Pematang Siantar, Sumut, menceritakan pengalamannya terombang ambing di danau Toba selama beberapa saat. Dia merupakan satu di antara 18 penumpang Kapal Motor (KM) Sinar Bangun yang selamat setelah tenggelam di danau terbesar di Asia Tenggara itu, Senin (18/6) petang.

KM Sinar Bangun dilaporkan tenggelam saat berlayar dari Pelabuhan Simanindo, Samosir, menuju Tigaras, Simalungun, sekitar pukul 17.30 WIB. Kapal kayu itu diduga mengangkut seratusan penumpang dan puluhan kendaraan yang membuatnya kelebihan muatan.

"Jadi angin juga, keberatan juga, badai juga," kata Hafni saat ditanya penyebab kapal itu karam, Selasa (19/6).

Sore itu, Hafni sedang dalam perjalanan pulang setelah berlibur bersama teman-temannya. Dara 20 tahun itu mengaku tidak tahu jumlah penumpang dan kendaraan yang dibawa kapal tersebut.

Baca juga, Polda Sumut: Korban KM Sinar Bangun Didata

Namun, yang dia tahu, suasana panik sangat terasa saat kapal mulai tenggelam. Dia pun berpelukan dengan temannya saat tubuh mereka terombang ambing di danau Toba.

"Kami berenang, terus di depan ada ban. Kami terakhir yang diselamatkan, mungkin sekitar satu jam (diselamatkan)," ujar Hafni.

Kini, Hafni masih dirawat di Puskesmas Simarmata, Samosir. Ada sembilan penumpang selamat lain yang juga mendapat pengobatan di sana. Hafni beruntung. Dia tidak mendapatkan luka yang parah.

"Waktu itu sedikit panik. Tapi kalau terlalu panik, nggak ada tenaga, akhirnya diam saja, banyak istighfar," kata Hafni. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES