Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Sekda Jabar Laporkan Sejumlah Hal Kepada Iwan Bule

Senin 18 Jun 2018 17:08 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Mendagri Tjahjo Kumolo (kiri) melantik Komjen Pol Mochamad Iriawan sebagai Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat, di Gedung Merdeka, Kota Bandung, Senin (18/6).

Mendagri Tjahjo Kumolo (kiri) melantik Komjen Pol Mochamad Iriawan sebagai Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat, di Gedung Merdeka, Kota Bandung, Senin (18/6).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Tiga hal yang dilaporkan adalah Pilgub Jabar, Asian Games dan proyek dari APBD Jabar

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jawa Barat Iwa Karniwa mengatakan pihaknya telah melaporkan sejumlah hal kepada Penjabat Gubernur Jawa Barat M Iriawan atau kerap disapa Iwan Bule. Dia menuturkan setidaknya ada tiga hal penting yang dilaporkan pihaknya kepada Penjabat Gubernur Jawa Barat.

"Saya sudah menggelar pembicaraan panjang dan detil terkait kondisi Pemprov, juga program-program yang sedang dan akan berjalan. Jadi kami sepakat untuk pelayanan publik dan roda pemerintahan prinsipnya tidak ada jeda, terus berjalan," kata Iwa Karniwa, di Gedung Merdeka Bandung, Senin (18/6).

Pertama ialah tentang Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat 2018 dan pilkada di 16 kabupaten/kota di Jawa Barat. "Jadi kami dengan seluruh pihak terkait juga masyarakat harus memastikan pilkada berjalan kondusif dan menghasilkan pimpinan yang diharapkan masyarakat," kata dia.

Hal kedua yang dilaporkan kepada M Iriawan adalah terkait pelaksanaan Asian Games 2018 pada Agustus mendatang. Ia mengaku sudah melaporkan secara lisan pada Penjabat gubernur terkait perkembangan venue dan kondisi terkini.

"Dan hal ketiga yang dilaporkan ialah terkait keberlangsungan program yang sudah dianggarkan di APBD agar bisa berjalan lancar malah penyerapan bisa dilakukan lebih baik," katanya.

Oleh karena itu, pihaknya memastikan peran Penjabat Gubernur Jawa Barat M Iriawan akan optimal karena memiliki rekam jejak baik saat menjabat Kapolda Jawa Barat beberapa tahun lalu. Iwa menuturkan dirinya secara pribadi memiliki kedekatan dan pernah berkoordinasi secara intensif saat menjabat sebagai Asisten Administrasi Setda Jabar dan Plt Kadispenda.

"Alhamdulillah, kami dengan Pak Iriawan sudah cukup lama berkoordinasi. Pak Iriawan menjadi sosok penting saat Polda Jabar menyetujui proses pembayaran STNK bisa dilakukan via ATM atau dikenal dengan layanan e-Samsat," kata dia.

"Dan beliau itu adalah yang menyetujui usulan saya soal e-Samsat. Ini jadi cikal bakal pembenahan besar-besaran di Dinas Pendapatan terkait pelayanan publik," ujarnya.

Menurut dia, dari kerjasama ini pada melahirkan banyak keuntungan dari memudahkan pelayanan hingga menggerus pungli. "Alhamdulillah dari sisi pendapatan 2013-2014 saat itu mengalami peningkatan hingga Rp 5 triliun," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA