Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

Jenazah Korban Bom Gereja Surabaya Tiba di Cirebon

Selasa 15 May 2018 22:43 WIB

Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Keluarga beserta kerabat membawa foto Sri Pujiastuti korban bom Surabaya saat mengikuti prosesi pemakaman di TPU Bonoloyo, Solo, Jawa Tengah, Selasa (15/5).

[ilustrasi] Keluarga beserta kerabat membawa foto Sri Pujiastuti korban bom Surabaya saat mengikuti prosesi pemakaman di TPU Bonoloyo, Solo, Jawa Tengah, Selasa (15/5).

Foto: Antara/Mohammad Ayudha
Jenazah Fransisca Eddy Handoko akan dikebumikan pada Kamis (17/5).

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON --  Salah satu jenazah korban meninggal dunia akibat ledakan bom bunuh diri yang terjadi di Gereja Santa Maria Tak Bercela Surabaya, Fransisca Eddy Handoko (56), tiba di Kota Cirebon, Jawa Barat. Jenazah akan dikebumikan pada Kamis (17/5).

Anak almahumah Fransisca, Melisa Saraswati di Cirebon, Selasa (15/5), mengatakan, musibah yang dialami ibunya tersebut sudah menjadi takdir dan keluarga telah menerima kepergiannya. "Sudah jalannya mama mungkin seperti ini, minta doanya saja buat yang kenal sama mama," kata Melisa.

Keluarga, kata Melisa, sudah menerima apa yang terjadi dan tidak mempunyai dendam kepada siapapun, terutama para pelaku yang sudah menyebabkan meninggalnya Fransisca. Dia hanya meminta doa kepada semua yang kenal dengan orang tuanya tersebut. Apabila ada kesalahan yang dilakukan oleh ibunya dia meminta maaf.

"Minta dimaafin semuanya kalau ada kesalahan, minta doa saja biar mama tenang. Kami ingin damai saja dan tidak dendam sama pelakunya," ujarnya.

Jenazah Fransisca diterbangkan dari Surabaya ke Semarang dengan pesawat Sriwijaya Air. Lalu dari Semarang dilanjutkan dengan jalan darat ke Cirebon.

Saat ini jenazah disemayamkan di Rumah Duka Golden Gate di Jalan Brigjen Darsono Nomor 47 bypas Cirebon. Jenazah akan dikebumikan Kamis (17/5).

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA