Rabu, 11 Zulhijjah 1439 / 22 Agustus 2018

Rabu, 11 Zulhijjah 1439 / 22 Agustus 2018

Korban Tewas Miras Oplosan di Cicalengka Jadi 16 Orang

Senin 09 April 2018 10:26 WIB

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Indira Rezkisari

Salah satu tempat kios penjualan miras yang disegel oleh Satuan Polisi Pamong Praja akibat mengakibatkan sejumlah korban tewas di Cicalengka, Bandung, Jabar,

Salah satu tempat kios penjualan miras yang disegel oleh Satuan Polisi Pamong Praja akibat mengakibatkan sejumlah korban tewas di Cicalengka, Bandung, Jabar,

Foto: Republika/M Fauzi Ridwan
Total ada 35 orang yang dirawat akibat miras oplosan.

REPUBLIKA.CO.ID, CICALENGKA -- Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cicalengka, Kabupaten Bandung, dr Yani Sumpena mengungkapkan korban tewas akibat menenggak minuman keras (miras) oplosan di rumah sakit mencapai 16 orang. Sementara, enam orang tambahannya masih di rawat secara intensif.

"Total ada 35 orang yang masuk ke Rumah Sakit Cicalengka. 16 Orang tewas, enam masih dirawat dan sebagiannya pulang," ujarnya kepada wartawan di RSUD Cicalengka, Kabupaten Bandung, Senin (9/4). Sementara itu, satu orang dirujuk ke Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS).

Ia menuturkan, gejala yang dialami korban setelah menenggak miras oplosan adalah mual, pusing dan sesak napas. Katanya, sebagian korban yang masih dirawat tengah dilakukan observasi.

Menurutnya, pihaknya melakukan analisis berdasarkan keluhan yang dialami korban. "Kita juga melakukan koordinasi dengan Dinas Kesehatan dan Kepolisian," ungkapnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES