Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

KAMMI Sukabumi Galang Dana untuk Ghouta

Selasa 13 March 2018 08:42 WIB

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Andi Nur Aminah

Puluhan mahasiswa Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (Kammi) Sukabumi menggelar aksi kemanusiaan peduli Ghouta Suriah di jalan utama Kota Sukabumi, Ahad (11/3).

Puluhan mahasiswa Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (Kammi) Sukabumi menggelar aksi kemanusiaan peduli Ghouta Suriah di jalan utama Kota Sukabumi, Ahad (11/3).

Foto: Republika/Riga Nurul Iman
Penggalangan dana sebagai bentuk keprihatinan atas kekerasan di Ghouta Suriah.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Para mahasiswa dari Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Sukabumi menggalang dana kemanusian untuk warga warga Ghouta, Suriah. Penggalangan dana ini sebagai bentuk keprihatinan atas peristiwa kekerasan yang terjadi di Ghouta Suriah.

Aksi penggalangan dana ini mulai dilakukan pada Ahad (11/3) lalu. Di mana, para mahasiswa menggalang dana dengan berjalan kaki menyusuri jalan utama di Kota Sukabumi. Dalam aksinya mereka membawa spanduk berisi tulisan #Save Ghouta. "Penggalangan dana ini untuk warga Ghouta, Suriah," kata Ketua Departemen Kebijakan Publik KAMMI Daerah Sukabumi, Oksa Bachtiar Camsyah, Selasa (13/3).

Dana ini terang dia nantinya akan disalurkan kepada warga Ghouta melalui lembaga Rumah Zakat dan DPU Daarut Tauhid. Aksi ini pun, Oksa mengatakan, untuk mengecam adanya tindakan kekerasan terhadap warga Muslim di Ghouta. Informasi yang diperolehnya sudah lebih dari 730 orang warga di sana meninggal dunia akibat pembantaian.

Oksa menerangkan, pada aksi Ahad lalu pun diwarnai dengan aksi teatrikal dan tutup mata sebagai bentuk protes terhadap kejadian yang ada di sana. Inti dari aksi ini, lanjut dia mengimbau pemerintah Indonesia agar jangan tutup mata terhadap kejadian di Ghouta.

Oksa mengatakan, pemerintah dapat bergerak melalui jalur diplomasi dengan mendorong negara lainnya yang tergabung dalam Liga Arab maupun OKI. Langkah ini lanjut dia untuk menghentikan tindakan kejahatan kemanusiaan di Ghouta Suriah.

Ketua KAMMI Daerah Sukabumi Rinaldi Yusuf menambahkan, mahasiswa juga mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk melakukan langkah diplomatik menghentikan penyerangan terhadap warga sipil Ghouta. "Kami juga mengajak seluruh elemen masyarakat untuk menyatukan langkah untuk menyerukan penyerangan terhadap warga Ghouta," terang dia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES