Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

Permintaan Lobster dari Cina Tinggi

Sabtu 03 March 2018 08:37 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Lobster

Lobster

Foto: Max Pixel
Rata-rata setiap pengiriman ke Cina sebanyak 100 kilogram.

REPUBLIKA.CO.ID,  MANADO -- Permintaan lobster air tawar asal Provinsi Sulawesi Utara oleh pembeli dari Tiongkok pada 2018 relatif sangat tinggi. Hal ini kata Kepala Bidang Perdagangan Luar Negeri Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sulut Darwin Muksin.

"Sejak awal 2018, pengiriman lobster ke Tiongkok rutin dilakukan hampir tiap pekan," kata dia di Manado, Sabtu (3/3).

Darwin mengatakan rata-rata setiap pengiriman ke Cina sebanyak 100 kilogram lobster air tawar, sedangkan devisa yang diperoleh 450 dolar Amerika Serikat. Permintaan yang tinggi itu, katanya, harus mampu dimanfaatkan oleh nelayan dan pembudidaya lobster air tawar di Sulut.

Hal itu, ujarnya, juga bisa terlaksana karena pengekspor memanfaatkan kargo pesawat carter Manado-Cina setiap bulannya.

Pemerintah akan terus melakukan promosi ke Cina sehingga makin banyak produk Sulut diekspor ke negara tersebut. "Karena kargo penerbangan rute Manado-Tiongkok masih sangat besar," kata dia.

Lobster air tawar atau Freshwater Crayfish merupakan binatang air yang cukup mudah untuk dibudidayakan. Harganya yang cukup tinggi, sekitar 150-250 ribu rupiah per kilogram, membuat budi daya lobster air tawar menjanjikan keuntungan bila dilakukan dengan teknik yang benar. 

Habitat asli lobster air tawar di sungai dan rawa-rawa serta danau. Namun demikian, banyak sarana yang dapat digunakan untuk membudidayakan lobster tersebut.

Dia mengharapkan ke depan tujuan pasar lobster air tawar asal Sulut tidak hanya ke Tiongkok akan tetapi negara-negara lain di Asia.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES