Saturday, 9 Syawwal 1439 / 23 June 2018

Saturday, 9 Syawwal 1439 / 23 June 2018

Delapan Rumah Warga Kuningan Rusak karena Pergerakan Tanah

Selasa 20 February 2018 01:03 WIB

Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi

Ilustrasi

Foto: dok. BPBD Kabupaten Bogor
Bencana itu terjadi akibat hujan deras.

REPUBLIKA.CO.ID, KUNINGAN -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kuningan, Jawa Barat mendata terdapat delapan rumah warga rusak akibat pergerakan tanah yang terjadi di tiga kecamatan berbeda.

"Akibat rumah rusak, sembilan jiwa dari tiga kepala keluarga di Dusun 2 Wanaasih dan dua jiwa dari satu KK di Dusun Kliwon terpaksa mengungsi ke rumah saudaranya," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Kuningan, Agus Mauludin di Kuningan, Senin (19/2).

Dia menuturkan pergerakan tanah itu masing-masing terjadi di Kecamatan Cilimus, tepatnya Dusun 2 Wanaasih, Desa Randusari, Kecamatan Cimahi di Dusun Kliwon, Desa Cimulya dan Kecamatan Cibingbin di Dusun Argasoka, Desa Sukamaju. Bencana itu terjadi akibat hujan deras yang terjadi beberapa waktu lalu sehingga terjadilah pergerakan tanah.

Menurutnya dari delapan rumah, tujuh rumah rusak berat terdiri dari lima unit di Dusun 2 Wanaasih, Desa Randusari, satu unit di Dusun Kliwon, Desa Cimulya dan satu unit lainnya di Dusun Argasoka, Desa Sukamaju. "Sedangkan satu rumah rusak sedang berlokasi di Dusun Argasoka, Desa Sukamaju," ujarnya.

Pergerakan tanah juga mengancam penghubung jalan Desa Randusari menuju Kawungsari sepanjang sekitar 150 meter dengan lebar empat meter serta retaknya lahan kebun. Agus menyatakan, pergerakan tanah rentan terjadi di sejumlah daerah di Kabupaten Kuningan yang secara geografis merupakan dataran tinggi.

Pada Januari 2018, ia mencatat tiga kejadian pergerakan tanah di Kecamatan Cilebak dan Hantara. Dari data tahun lalu setidaknya 35 desa di delapan kecamatan se-Kabupaten Kuningan berpotensi terjadi pergerakan tanah.

"Kami imbau warga di semua wilayah untuk waspada terhadap bencana," katanya.

 

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES