Wednesday, 11 Zulhijjah 1439 / 22 August 2018

Wednesday, 11 Zulhijjah 1439 / 22 August 2018

Tim Reaksi Bencana SKPI Bantu Korban Gempa Banten

Rabu 24 January 2018 18:35 WIB

Red: Fernan Rahadi

Syarikat Kebangkitan Pemuda Islam (SKPI) langsung menerjunkan tim untuk memberikan bantuan terhadap korban gempa yang terjadi di Lebak, Banten,  Selasa (23/1).

Syarikat Kebangkitan Pemuda Islam (SKPI) langsung menerjunkan tim untuk memberikan bantuan terhadap korban gempa yang terjadi di Lebak, Banten, Selasa (23/1).

Foto: dokpri
Tim langsung mengirimkan bantuan berupa makanan siap saji dan bahan-bahan bangunan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTEN – Syarikat Kebangkitan Pemuda Islam (SKPI) langsung menerjunkan tim untuk memberikan bantuan terhadap korban gempa yang terjadi di Lebak, Banten,  Selasa (23/1). 

Ketua Umum SKPI Farhan Hasan mengatakan, pasca terjadinya gempa berkekuatan 6,1 Skala Richter,  Tim Reaksi Bencana SKPI langsung terjun ke lokasi sekitar 1 jam setelah kejadian. “Tim langsung mengirimkan bantuan berupa makanan siap saji dan bahan-bahan bangunan ke Desa Sawarna, Kecamatan Bayah, Kabupaten Lebak, Banten.” Katanya Rabu, (24/1).

Tim Reaksi Bencana SKPI untuk gempa di Banten ini dipimpin oleh Jojo Silalahi yang juga merupakan aktor sinetron. Dari laporan Tim Reaksi Bencana, saat ini kondisi warga masih banyak yang khawatir terjadi gempa susulan. Masih banyak warga yang ketakutan dan memilih berkumpul bersama di rumah saudara, tetangga dan mengungsi di luar rumah karena takut.  “Namun, warga sudah berangsur mulai bisa beraktifitas normal,” kata Jojo.

Jojo menambahkan, saat ini warga membutuhkan bantuan berupa bahan material bangunan. Di Desa Sawarna ada 108 rumah yang mengalami rusak berat dan ringan akibat terjadinya gempa.

Sementara itu, Sekjen SKPI Fauzan Rachmansyah berharap para Relawan di TiM Reaksi Bencana SKPI benar-benar bisa memberikan manfaat kepada para korban. Dia ingin tim bekerja secara tanggap, ikhlas, dan maksimal dalam membantu para korban, dan tetap menjaga kesehatan.

SKPI meminta kepada seluruh masyarakat untuk ikut serta bahu - membahu para korban, yang saat ini sedang tertimpa musibah akibat bencana alam tersebut. “Ini adalah kewajiban kita membantu sesama saudara. Harusnya yang punya kelapangan tidak berpikir dua kali untuk membantu,” katanya.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho menyatakan, sebanyak 479 rumah di wilayah Banten dan Jawa Barat rusak akibat gempa yang berpusat di Lebak, Banten. Jumlah kerusakan itu merupakan data sementara yang diperoleh BNPB sampai Selasa tengah malam, 23 Januari 2018 tadi.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES