Monday, 4 Syawwal 1439 / 18 June 2018

Monday, 4 Syawwal 1439 / 18 June 2018

Rastra Januari Bulog Banyumas Disalurkan Akhir Bulan

Ahad 21 January 2018 22:02 WIB

Rep: Eko Widiyatmo/ Red: Dwi Murdaningsih

Pekerja memeriksa beras sejahtera (rastra) yang akan dibagikan kepada keluarga miskin. (ilustrasi)

Pekerja memeriksa beras sejahtera (rastra) yang akan dibagikan kepada keluarga miskin. (ilustrasi)

Foto: Antara/Asep Fathulrahman
Rastra kemungkinan akan mulai disalurkan pada pekan terakhir Januari.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUMAS -- Kantor Bulog Sub Divre Banyumas yang membawahi empat kabupaten di wilayah eks Karesiden Banyumas, sudah bersiap untuk menyalurkan rastra. Kepala Bulog Sub Divre Banyumas, Setyo Wastono, menyebutkan rastra kemungkinan akan mulai disalurkan pada pekan terakhir Januari 2018 ini.

''Untuk Kabupaten Purbalingga dan Cilacap, sedang kami rapatkan dengan Pemkab setempat mengenai waktu penyalurannya. Sedangkan untuk Kabupaten Banyumas dan Banjarnegara, kami masih menunggu informasi dari Pemkab setempat,'' kata dia, Sabtu (21/1).

Dia menyebutkan, sesuai ketentuan yang ditetapkan pemerintah, penyaluran rastra tahun 2018 ini, berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Setiap KPM (Keluarga Penerima Manfaat) yang mendapatkan rastra, hanya akan menerima jatah rastra sebanyak 10 kg. Pada tahun sebelumnya, masing-masing keluarga penerima mendapatkan 15 kg.

Namun dengan pengurangan tersebut, setiap KPM tidak lagi dikenakan biaya tebus sebesar Rp 1.600 per kg. ''Dengan demikian, dalam penyaluran rastra kali ini, masing-masing KPM tidak perlu lagi mempersiapkan uang untuk biaya tebus. Semuanya gratis,'' jelasnya.

Sementara dari keputusan yang telah ditetapkan Kementerian Sosial, jumlah KPM penerima rastra di empat kabupaten wilayah eks Karesiden Banyumas, ditetapkan sebanyak 442.230 KPM. Jumlah ini, lebih sedikit dibanding tahun 2017 dimana ada 443.593 keluarga yang menerima rastra.

Setyo menyebutkan, untuk wilayah Kabupaten Banyumas, penerima rastra tahun 2018 tidak mengalami perubahan dibandung tahun 2017, tetap sebanyak 136.864 KPM. Demikian juga untuk kabupaten Cilacap, jumlah penerima rastra tahun 2018 tetap sebanyak 41.764 KPM atau sama dengan tahun 2017.

Namun untuk Kabupaten Purbalingga dan Banjarnegara mengalami pengurangan. Bila pada tahun 2017, jumlah penerima rastra di Purbalingga ada sebanyak 88.415 KPM, maka pada tahun 2018 turun menjadi 88.349 KPM. Sedangkan Kabupaten Banjarnegara, turun dari 76.550 KPM menjadi 75.253 KPM.

Setyo juga mengungkapkan, dengan pengurangan jatah rastra yang tadinya 15 kg per KPM menjadi 10 kg per KPM, maka banyaknya beras yang disalurkan juga mengalami penurunan. Bila pada tahun 2017, jumlah raskin yang disalurkan mencapai 6.653.895 kg per bulan, maka pada tahun 2018 hanya sebanyak 4.422.300 kg per bulan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES