Senin, 22 Ramadhan 1440 / 27 Mei 2019

Senin, 22 Ramadhan 1440 / 27 Mei 2019

Satgas Pangan akan Tindak Pedagang Ayam yang Provokasi Mogok

Jumat 19 Jan 2018 11:48 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

Kapolresta Cimahi AKBP Rusdy Pramana SiK melakukan sidak ke sejumlah pedagang ayam npotong di pasar tradisional.

Kapolresta Cimahi AKBP Rusdy Pramana SiK melakukan sidak ke sejumlah pedagang ayam npotong di pasar tradisional.

Foto: dok. Polresta Ciamhi
Satgas Pangan Provinsi Jabar akan terus memantau kondisi di lapangan

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Jabar, menyayangkan masih ada pedagang ayam yang tak berjualan di beberapa pasar di Kota Bandung. Menurut Kepala Disperindag Jabar, Hening Widiatmoko, kondisi di lapangan memang masih ada pedagang yang tidak berjualan.

Namun, hal itu harus dilihat bukan sebagai bagian dari aksi mogok yang sebelumnya sudah direncanakan oleh penggeraknya yakni LSM PESAT. "Seharusnya, dengan resmi dibatalkan rencana aksi tersebut, maka tidak ada lagi instruksi untuk melanjutkan aksi tersebut," ujar Hening saat dihubungi, Jumat (19/1).

Hening mengatakan, Satgas Pangan Provinsi Jabar akan terus memantau kondisi di lapangan. Kalau ada pedagang ayam yang masih mogok, maka akan dilakukan investigasi. "Kalau ditemukan ada yang memprovokasi dan mengintimidasi pedagang agar mogok, maka akan segera dilakukan penindakan oleh satuan Ditsersekrimsus Polda Jabar," katanya.

Widi menduga, tidak berjualannya pedagang ayam tersebut karena faktor pedagang sendiri yang memilih untuk istirahat atas inisiatif sendiri. Bisa juga, karena alasan ada kelesuan dalam penjualan, akibat harga ayam yang mereka beli untuk di jual masih relatif tinggi sementara pembeli berkurang. "Faktor eksternal bisa menjadi penyebab juga," katanya.

Widi menjelaskan, bisa saja bandar ayam di pasar mengurangi pembelian dari broker. Sehingga, berdampak pada berkurangnya pasokan ayam yang bisa di jual oleh pedagang. Oleh karena itu, kata dia, Satga Pangan Provinsi sudah mendekati broker pemasok ayam dan memiminta agar broker tetap mensupply ayam ke bandar. Serta, menjamin keamanan pendistribusiannya.

"Jadi kalau memang sampai dua hari ke depan tidak menjual. Nantinya, yang akan mengalami kerugian adalah pedagang sendiri," tegas Widi.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA