Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Pedagang Daging Ayam Tetap Mogok Berjualan di Bandung

Jumat 19 Jan 2018 07:53 WIB

Rep: Djoko Suceno/ Red: Andi Nur Aminah

Kapolresta Cimahi AKBP Rusdy Pramana SiK melakukan sidak ke sejumlah pedagang ayam npotong di pasar tradisional.

Kapolresta Cimahi AKBP Rusdy Pramana SiK melakukan sidak ke sejumlah pedagang ayam npotong di pasar tradisional.

Foto: dok. Polresta Ciamhi
Di sejumlah pasar telihat lapak dan kios pedagang daging ayam tutup.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Para pedagang daging ayam di sejumlah pasar tradisional di Kota Bandung memenuhi janjinya untuk tidak berjualan selama tiga hari mulai Jumat (19/1). Sikap tersebut sebagai respons atas melambungnya harga daging ayam hingga mencapai Rp 40 ribu per kilogramnya.

Kenaikan harga tersebut sudah berlangsung selama satu bulan ini. "Mulai dari bandar nggak akan jualan. Otomatis kita pengecer juga ikut mogok karena nggak ada pasokan daging," kata Entis (30 tahun) pedagang daging ayam di Pasar Cicaheum, Kota Bandung kepada Republika.co.id.

Dari pantauan di Pasar Cicahem, Cicadas, dan Ujungberung, telihat lapak dan kios pedagang daging ayam tutup. Sejumlah kios milik pedagang daging ayam di Pasar Cicaheum tak ada satu pun yang buka. Demikian juga lapak-lapak yang biasanya menjual daging ayam juga tak terlihat. "Demo pak," kata seorang pedagang sayuran yang bersebelahan dengan pedagang daging ayam di Pasar Cicaheum .

Kondisi serupa juga terjadi di Pasar Cicadas dan Ujungberung. Lapak dan kios pedagang daging ayam di kedua pasar itu pun tutup. Seperti diberitakan pedagang daging ayam potong di Kota Bandung berencana mogok jualan mulai Jumat (19/1). Mereka tak akan berdagang selama tiga hari menyusul terus melonjaknya harga ayam potong hingga menembus Rp 40 ribu per kilo gramnya. "Mulai besok mogok jualan tiga hari. Itu hasil kesepakatan para bandar ayam dalam rapat kemarin," kata Entis (30) seorang pedagang ayam potong di Pasar Cicaheum.

 

photo

Penjualan daging ayam.

 

Menurut Entis aksi mogok tersebut bertujuan untuk meminta perhatian pemerintah agar bisa menekan harga ayam potong. Kesepakatan mogok jualan tersebut, imbuh dia, akan diikuti seluruh pedagang ayam potong di Kota Bandung. Ia mengatakan para pedagang dipantikan tak ada yang jualan. "Bandarnya ajak mogok jualan. Pasti kita pengecer juga ikut karena nggak ada pasokan," kata dia.

Entis mengatakan kenaikan ini terjadi sejak Desember lalu. Biasanya, kata dia, harga ayam akan naik menjelang natal dan pergantian tahun. Setelah itu biasanya harga normal kembali.

Namun sekarang ini harga tak kunjung turun bahkan cenderung naik dalam sebulan ini. Ia berharap ada perhatian dari pemerintah untuk menurunkan harga daging ayam potong. "Harus segera ditangani pemerintah. Kasian pedagang seperti kami ini. Sekarang keuntungan per kilo tinggal Rp 1.000," imbuh dia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA