Friday, 6 Zulhijjah 1439 / 17 August 2018

Friday, 6 Zulhijjah 1439 / 17 August 2018

NTT Garap Pegunungan Timau Jadi Objek Wisata

Selasa 31 October 2017 03:17 WIB

Red: Gita Amanda

Lapan akan bangun Observatorium terbesar di Asia Tenggara di wilayah pegunungan Timau.

Lapan akan bangun Observatorium terbesar di Asia Tenggara di wilayah pegunungan Timau.

Foto: Republika/Edi Yusuf

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Kawasan pegunungan Timau di Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) akan dijadikan sebagai lokasi wisata alam, pusat penelitian dan teknologi oleh Lembaga Penerbangan Antariksa Nasional (Lapan).

"Berdasarkan informasi dari tim Lapan bahwa kawasan pegunungan Timau di Kecamatan Amfoang Tengah yang menjadi tempat pembangunan Observatorium milik Lapansebagai lokasi kawasan wisata alam maupun pusat penelitian," kata Bupati Kupang, Ayub Titu Eki di Oelamasi, Senin (30/10).

Titu Eki menjelaskan hal itu terkait kedatangan tim dari Lapan untuk membicarakan tentang keberlanjutan pembangunan Observatorium di pegunungan Timau. Menurut Titu Eki kawasan pegunungan Timau akan menjadi lokasi pembangunan Observatorium terbesar di Asia Tenggara karena dikawasan akan ditempatkan satu teleskop yang sangat cangih dengan diameter 3,8 meter dan terpanjang di kawasan Asia Tenggara.

Ia mengatakan, berdasarkan desain yang dilakukan Lapan kawasan pegunungan Timau sangat strategis untuk kegiatan pengamatan antariksa dari dua arah sekaligus yaitu utara dan selatan. Selain itu Observatorium diperkirakan mampu menyedot kunjungan wisatawan asing dalam jumlah yang besar ke NTT.

"Wisatawan akan datang dalam jumlah banyak ke kawasan wisata alam Timau setelah kawasan itu dibangun Observatorium, karena Lapan akan mendesain kawasan itu sebagai lokasi obyek wisata alam yang sangat menarik bagi wisatawan," tegas Titu Eki.

Titu Eki menegaskan, Lapan sudah mulai beraktifitas di kawasan pegunungan Timau, namun beberapa unit kendaraan berat tertahan di Kupang tidak dapat dimobilisasi ke pegunungan Timau, karena terkendala fasilitas jalan poros tengah Kabupaten Kupang yang masih dalam kondisi rusak berat.

"Pemerintah Kabupaten Kupang sudah melaporkan tentang kerusakan itu kepada pemerintah pusat untuk segera diperbaiki karena pembangunan Observatorium sudah harus dilakukan awal tahun 2018," kata Titu Eki.

Ia mengatakan, pihak Lapan sedang membangun sains center di kawasan Tilong, Kecamatan Kupang Tengah di atas lahan seluas 40 hektare untuk kegiatan penelitian dan perdagangan sambil menunggu rampungnya pelaksanaan pembangunan jalan raya menuju kawasan pegunungan Timau.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES