Tuesday, 14 Jumadil Akhir 1440 / 19 February 2019

Tuesday, 14 Jumadil Akhir 1440 / 19 February 2019

Padang tak Agendakan Festival Pariwisata Selama Ramadhan

Selasa 06 Jun 2017 21:03 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Sejumlah pengunjung menikmati wisata religius di halaman Masjid Raya Sumatera Barat, di Padang, Senin (12/12).

Sejumlah pengunjung menikmati wisata religius di halaman Masjid Raya Sumatera Barat, di Padang, Senin (12/12).

Foto: ANTARA/Iggoy el Fitra

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Pemerintah Kota Padang, Sumatera Barat tidak mengagendakan kegiatan pariwisata selama bulan Ramadhan 1438 Hijriyah sebagai langkah menghormati masyarakat beribadah puasa.

"Selama bulan Ramadhan tidak ada kegiatan festival atau pentas yang menarik wisatawan, semuanya difokuskan pada kegiatan keagamaan," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Padang Medi Iswandi, di Padang, Selasa (6/6).

Dia menyebutkan selama bulan puasa ini hanya ada beberapa kegiatan kecil yang bernuansa Islam seperti bazaar dan pameran di Masjid Nurul Iman. Dalam bazaar itu ditampilkan beberapa koleksi pakaian, makanan, dan pernak pernik lainnya. "Kami juga tidak memiliki agenda wisata religi, sehingga agenda akan dimulai seminggu setelah lebaran Idul Fitri," ujarnya.

Setelah lebaran ada lomba Dai internasional, pada saat itu akan digelar festival kuliner dan budaya. Meskipun demikian, katanya selama Ramadhan ini pihaknya membenahi beberapa infrastruktur pendukung wisata, seperti pedestrian di pantai.

Kemudian tempat parkir di pantai, dan perbaikan jalan di beberapa ruas jalur protokol. "Meskipun tidak ada agenda, kunjungan wisatawan tetap stabil seperti hari biasa khususnya ke pantai," kata dia.

Dari pantauannya masih ribuan orang berkunjung ke pantai Padang khususnya saat hari libur, kemudian setiap hari menjelang buka puasa.

Sementara itu salah satu warga tinggal di dekat pantai Padang Windi (21) menyebutkan saat Ramadhan, pantai masih ramai dikunjungi khususnya saat jelang buka puasa.

Sebagian besar katanya mengunjungi rumah makan di sekitar pantai untuk acara buka puasa dan mengumpul lainnya. Akan tetapi, tambahnya saat bulan puasa ini jarang ditemui wisatawan asing berkulit putih berbeda dengan di luar bulan puasa.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA