Rabu, 21 Zulqaidah 1440 / 24 Juli 2019

Rabu, 21 Zulqaidah 1440 / 24 Juli 2019

Dua Maskapai Buka Peluang Penerbangan di Bandara Trunojoyo

Ahad 27 Nov 2016 08:12 WIB

Red: Hazliansyah

Seorang pengendara motor melintas di area Bandara Trunojoyo Sumenep, Jawa Timur.

Seorang pengendara motor melintas di area Bandara Trunojoyo Sumenep, Jawa Timur.

Foto: wikimedia.org

REPUBLIKA.CO.ID, SUMENEP -- Dua maskapai masih melakukan penjajakan peluang penerbangan komersial di Bandara Trunojoyo, Sumenep, Jawa Timur.

"Dua maskapai itu sudah melakukan komunikasi awal dengan kami dan pemerintah daerah. Namun, mereka tentunya masih akan melakukan survei pasar untuk mengetahui potensi calon penumpang," kata Kepala Unit Penyelenggara Bandara Kelas III Trunojoyo Sumenep, Wahyu Siswoyo, Ahad.

Unit Penyelenggara Bandara Kelas III Trunojoyo adalah lembaga kepanjangan tangan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI yang berada di Sumenep.

Wahyu menjelaskan, secara teknis, fasilitas Bandara Trunojoyo sudah bisa dimanfaatkan untuk aktivitas penerbangan pesawat komersial yang berkapasitas sekitar 70 penumpang.

Saat ini, bandara di ujung timur Pulau Madura itu telah memiliki landas pacu pesawat dengan panjang 1.600 meter dan lebar 30 meter dan pelataran parkir pesawat.

Pada tahun ini, Kemenhub memprogramkan penambahan fasilitas di Bandara Trunojoyo supaya bisa dimanfaatkan untuk aktivitas penerbangan pesawat komersial.

"Kemenhub menginginkan Bandara Trunojoyo segera menjadi bandara komersial atau bandara yang dimanfaatkan dan menjadi jalur penerbangan pesawat komersial pada 2017," kata Wahyu.

Ia menjelaskan, dua maskapai yang menjajaki peluang penerbangan komersial melalui Bandara Trunojoyo itu masih berhitung potensi pasar.

"Kalau tidak keliru, ada skema tiga jalur penerbangan komersial yang berbasis Bandara Trunojoyo dan saat ini masih ditelaah secara ekonomi oleh dua maskapai tersebut," ujarnya.

Wahyu juga mengemukakan, pihaknya sebenarnya tidak ingin berandai-andai atas realisasi penerbangan komersial yang memanfaatkan Bandara Trunojoyo.

"Namun, kalau ada maskapai yang siap menjadi operator penerbangan komersial pada 2017, ada pekerjaan rumah wajib bagi pemerintah daerah, yakni segera menyelesaikan persoalan tentang objek penghambat keselamatan penerbangan pesawat," ucapnya.

Objek tersebut adalah bangunan SMA PGRI Sumenep yang posisinya berada di sebelah barat ujung landas pacu pesawat Bandara Trunojoyo dengan jarak sekitar 230 meter.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA