Sunday, 24 Zulhijjah 1440 / 25 August 2019

Sunday, 24 Zulhijjah 1440 / 25 August 2019

1.600 Buruh Bongkar Muat Pelabuhan Menganggur

Senin 02 May 2016 16:42 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sejumlah buruh angkut melakukan aktivitas bongkar muat di pelabuhan. (Republika/Prayogi)

Sejumlah buruh angkut melakukan aktivitas bongkar muat di pelabuhan. (Republika/Prayogi)

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Sebanyak 1.600 buruh tenaga kerja bongkar muat (TKBM) Pelabuhan Cirebon, Jawa Barat, menganggur setelah ditutupnya aktivitas bongkar muat batu bara di pelabuhan tersebut.

Salah seorang Pengurus TKBM Pelabuhan Cirebon, Kadnawi mengatakan saat ini setelah ditutupnya aktivitas bongkar muat batu bara, ribuan buruh TKBM tidak memiliki pekerjaan dan mereka masih menganggur.

"Ada 1.600 buruh yang tidak bekerja setelah penutupan aktivitas batu bara di Pelabuhan Cirebon," katanya ketika unjuk rasa di depan Gedung DPRD setempat, Senin (2/5).

Ia bersama para buruh TKBM lainnya hari ini menggelar unjuk rasa di Gedung DPRD Kota Cirebon dan meminta diberikan solusi yang tepat untuk mereka. Namun, sesampainya di Gedung DPRD pihaknya tidak ditemuai oleh para anggota dewan satu pun, karena menurut informasi anggota dewan sedang reses.

Ia menuturkan mereka sengaja memilih Senin untuk menggelar unjuk rasa agar bisa ditemui oleh anggota DPRD karena Ahad hari libur. "Kalau aksinya pas hari buruh yaitu Ahad kan hari libur, jadi nanti tidak bisa ditemui sama anggota dewan," ujarnya.

Massa dari TKBM sempat melakukan aksi selama satu jam di depan Gedung DPRD Kota Cirebon untuk meminta perwakilan dari anggota dewan menemui mereka. Namun keinginan mereka tidak bisa terlaksana karena seluruh anggota dewan sedang melakukan reses dan tidak berada ditempat.

"Tadi sempat masuk ke ruangan, tapi tidak ada anggota dewan, katanya lagi reses," tambahnya.

 

Baca: Bone Segera Keluarkan Aturan Larangan Tebang Pohon

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA