Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

Ini Penjelasan Menteri Sosial Terkait LGBT Incar Anak-Anak di NTB

Rabu 17 Februari 2016 18:10 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Damanhuri Zuhri

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa menjelaskan lebih lanjut mengenai pernyataannya soal Lesbian, Gay, Biskes dan Transgender (LGBT) di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB).

Seperti diketahui, Menteri Khofifah telah mengungkapkan adanya kelompok penyuka sesama jenis yang mulai mengincar anak-anak Lombok, kemarin (16/2) di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Menurut Menteri Khofifah, ujarannya tersebut berdasarkan fakta, yakni seperti yang telah disampaikan seorang pelaku rehabilitasi sosial yang ia temui ketika melakukan kunjungan kerja di Lombok. Dia pun menegaskan, tak ada maksud sama sekali untuk memberi stigma terhadap sebuah provinsi.

"Kalau saya menyebut suatu daerah, saya minta maaf. Tapi supaya kita lebih dekat dengan masalah sebetulnya. Memang, sebaiknya kita turun, melihat realitas di lapangan," ucap Menteri Khofifah di kantor Kementerian Sosial, Jakarta, Rabu (17/2).

Apalagi, dia mengungkapkan, salah satu daerah di provinsi tersebut ternyata sudah masuk kategori bahaya. Sebab, kasus kekerasan seksual terhadap anak-anak cukup marak terjadi. Menteri Khofifah lantas meminta daerah untuk tetap bersinergi dengan pusat.

"Saya sudah menyampaikan misalnya Lombok kategori zona merah untuk pedofil. Makanya kan bagus kita sama-sama mencoba melihat realitas lapangan," kata dia.

Pada Selasa kemarin, Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa menilai kelompok LGBT menyasar anak-anak kurang mampu.

"Sebulan lalu saya datang ke Lombok dan ada yang menyasar anak-anak laki SMP kurang mampu, kemudian mereka dikasih hadiah, dua minggu setelah itu laki-laki itu sudah berbeda, mereka pakai lipstik dalam waktu sangat singkat," katanya, kemarin (16/2).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES