Sabtu, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 Desember 2019

Sabtu, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 Desember 2019

Pengirim SMS Ngaku ISIS Diduga tak Waras

Senin 25 Jan 2016 21:38 WIB

Rep: Issha Harruma/ Red: Ani Nursalikah

Penderita gangguan jiwa, asyik tertidur di sebuah halte.

Penderita gangguan jiwa, asyik tertidur di sebuah halte.

Foto: Republika/Yogi Ardhi

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Toni Salim alias Abeng (40 tahun) yang mengirimkan pesan singkat berisi pengakuan sebagai anggota ISIS dan mengancam akan meledakkan bom di Medan diperiksa secara intensif di Mapolresta Medan. Dari pemeriksaan tersebut, pelaku diduga mengalami gangguan kejiwaan.

"Yang bersangkutan telah kami periksa dengan dibantu oleh tim Rumah Sakit Bhayangkara," kata Kapolresta Medan Kombes Mardiaz Kusin Dwihananto di Mapolresta Medan, Senin (25/1) malam.

Mardiaz mengatakan telah meminta keterangan dari keluarga pelaku. Dari keterangan tersebut, keluarga pelaku mengakui yang Toni memang sedikit mengalami gangguan kejiwaan.

"Untuk sementara TS dikembalikan ke orang tuanya sampai ada hasil analisis kejiwaannya," ujarnya.

(Baca: Kirim SMS Ngaku ISIS, Toni Diringkus Polisi)

Meski begitu, Mardiaz akan tetap mengawasi pelaku. Toni pun masih harus menjalani pemeriksaan kejiwaan lanjutan minimal hingga lima kali pertemuan dengan dokter ahli jiwa.

"Tentu dia harus wajib lapor. Selain itu, rumah TS juga sudah kita geledah dan kita periksa, ternyata tidak ada kaitan dengan teroris. Untuk sementara dia dipulangkan dengan dijamin orang tuanya," kata Mardiaz.

Sebelumnya, Toni diringkus polisi setelah mengirimkan pesan singkat (SMS) bernada teror ke produser TVRI Sumatra Utara. SMS teror yang diterima pada Ahad (24/1) sekitar pukul 19.00 WIB itu berbunyi: "Hati-hati kami semua keluarga ISIS hari ini akan ke Medan utk bom ditempat keramaian dan tempat tempat tempat penduduk yang dikota Medan".

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA