Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Pernikahan Dini di NTB Masih Tinggi

Kamis 26 Mar 2015 14:41 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Didi Purwadi

Pernikahan dini (Ilustrasi).

Pernikahan dini (Ilustrasi).

Foto: IST

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Kepala Badan Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (BP3KB) Nusa Tenggara Barat, Wismaningsih Drajadiah, mengatakan jumlah pernikahan dini di NTB relatif masih tinggi. Dimana, rata-rata usia pernikahan dini dibawah umur 19 tahun.

"Pernikahan dini di NTB masih tinggi dan cukup parah mencapai ribuan," ujarnya kepada wartawan disela-sela lokalarya pendewasaan usia pernikahan dini di Kota Mataram, NTB, Kamis (26/3).

Menurutnya, berdasarkan data BPS pada 2013, jumlah pernikahan dini di NTB mencapai 51,8 persen dibawah usia 19 tahun, dari total jumlah pernikahan. Dimana, mayoritas pernikahan di bawah usia 15 tahun sekitar 20 persen.

Ia menuturkan, dengan kondisi tersebut mempengaruhi terhadap Indeks Pembangunan Manusia (IPM) NTB yang masih tetap berada di urutan bawah. Pasalnya, pernikahan dini cenderung membentuk keluarga yang tidak disiapkan secara optimal.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA