Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Keluarga Korban Air Asia QZ8501 Asal Pekanbaru ke Surabaya

Sabtu 31 Jan 2015 19:33 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Bagian badan pesawat Air Asia

Bagian badan pesawat Air Asia

Foto: Youtube

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Keluarga korban Air Asia QZ8501 asal Pekanbaru, Riau, terbang ke Surabaya, Jatim, untuk memastikan salah satu jenazah yang ditemukan nelayan di perairan Majene, Sulawesi Barat pada Kamis (29/1) adalah Syaiful Rahmat, teknisi AirAsia.

"Kita terbang ke Surabaya pagi tadi untuk mengetahui kepastian satu dari dua jenazah yang ditemukan kemarin benar merupakan jenazah Syaiful Rahmat," kata kakak korban, Nunung kepada Antara di Pekanbaru, Sabtu (31/1).

Ia mengatakan, sampel DNA telah diambil dari anak korban dan dibutuhkan waktu tiga hingga empat hari untuk memastikan kecocokan DNA tersebut.

Ia juga menegaskan akan terus berada di Surabaya hingga hasil tim DVI telah keluar. "Kita akan terus menunggu hasil tes dan tidak akan kembali ke Pekanbaru sebelum hasilnya keluar," ujar Nunung.

Lebih lanjut, ia mengatakan sebanyak enam anggota keluarga yang berasal dari Pekanbaru ikut serta ke Surabaya, dan akan ada keluarga lainnya yang berasal dari Sumatera Utara akan turut datang ke Surabaya.

Dua jenazah korban yang diduga penumpang Air Asia QZ8501 yang jatuh di Perairan Karimata, Pangakalanbun, Kalimantan Tengah, ditemukan di perairan Majene, Sulawesi Barat.

"Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat menyebutkan berdasarkan laporan kepolisian Polres Majene, telah ditemukan dua jenazah diduga korban AirAsia di perairan Majene," kata Gubernur Sulbar Anwar Adnan Saleh.

Ia menyampaikan dua korban penumpang Air Asia tersebut salah satunya ditemukan di sebelah timur Pantai Luaor, Kecamatan Pamboang, perairan Kabupaten Majene, sekitar pukul 08.00 Wita, Rabu (28/1), oleh dua nelayan yang melaut.

Setelah petugas medis RSUD Kabupaten Majene memeriksa identitas jenazah tersebut melalui paspornya, maka diketahui jenazah itu bernama Syaiful Rahmat beralamat RT 009 RW 009 Kelurahan Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur.

Korban Syaiful Rahmat diduga teknisi pesawat AirAsia yang sebelumnya diberitakan media jenazahnya belum ditemukan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA