Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Indra Uno: Dari Akademisi Lahir Pemimpin Negeri

Ahad 25 Nov 2018 14:56 WIB

Red: Irwan Kelana

Indra Uno bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat menjadi pembicara di seminar pendidikan yang digelar oleh  FAI.

Indra Uno bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat menjadi pembicara di seminar pendidikan yang digelar oleh FAI.

Foto: Dok FAI
Seorang pemimpin hendaknya mengacu kepada data.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Akademisi memiliki jiwa pendidik. Jiwa pendidik tersebut memperoleh tujuannya, jika pemuda yang didiknya dapat memimpin negeri ini. Hal tersebut juga menjadi kebanggaan bagi akademisi.


Hal itu  diungkapkan oleh Ketua Forum Akademisi Indonesia (FAI), Dr Indra Cahya Uno,  saat menjadi pembicara di seminar nasional pendidikan bertemakan “Akademisi Memimpin Negeri”  yang digelar  di Aula Universitas Bina Sarana Informatika (UBSI) Jakarta,  Sabtu (24/11).

Pada seminar diselenggarakan oleh Forum Akademisi Indonesia (FAI) ini, Indra juga menyampaikan, bagi seorang akademisi jika diberikan kesempatan untuk memimpin negeri ini juga akan melakukan hal yang sama. “Bukan menjadi seorang pemimpin yang menggunakan kekuasaanya untuk kepentingan sebagian,” ujarnya dalam rilis UBSI yang diterima Republika.co.id, Ahad (25/11).

Seminar tersebut mengundang  pembicara Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan;  dan Menko Ekuin Presiden Gus Dur yang juga ekonom, Rizal Ramli.

Seminar ini mengupas bagaimana para akademisi memimpin negeri ini. Bagaimana lebih mengedepankan atau membudayakan kalangan akademisi baik dalam kepemimpinan nasional maupun daerah.

Dalam pemaparannya, Indra menjelaskan, bagi akademisi yang menjadi pemimpin negeri, hal tersebut bukan tujuan utamanya. “Tujuan utamanya, menjadi generasi selanjutnya menjadi generasi yang lebih baik," kata Indra.

Indra melanjutkan, seorang pemimpin hendaknya  mengacu kepada data. Hal ini dapat menjadi dasar dalam merealisasikan terhadap ucapan dan kebijakan yang telah diputuskan.

"Pengacuan data ini menjadi kebiasaan bagi seorang akademisi. Karena seorang akademisi itu punya pemahaman dasar dari data yang diambil secara empiris. Secara statistik, data tersebut dapat dipertanggungjawabkan, yaitu valid dan realiable," ujarnya.

Lebih lanjut Indra mengatakan, diharapkan dengan penggunaan data tersebut memberikan kegunaan dan koralasi bagi pengambilan kebijakan yang lebih prorakyat yang kehidupan ekonominya masih lemah.

"Pada kesempatan ini saya mengajak kepada para akademisi dapat berkiprah tidak hanya memimpin pada jabatannya. Tetapi, juga memimpin dalam pikiran dan tulisannya. Baik di  lingkungan akademisi maupun pada pemerintahan," kata Indra.

Menurut Pembina FAI, Naba Aji Notoseputro, tema seminar kali ini dimaksud agar pengelolaan negara nantinya banyak bersumber pada kajian akademisi. “Jangan memilih pemimpin karbitan, yang tidak tahu bagaimana mengelola negara. Hal ini penting, agar negara tidak hancur. Pilihlah pemimpin  yang pola pikirnya akademis. Seminar ini penting agar pemimpin bangsa dapat memiliki pola pikir akademisi” kata Naba.

Naba mengemukakan, Anies Baswedan dipilih sebagai pembicara utama sebagai contoh faktual seorang pemimpin negeri yang berangkat dari akademisi. “Kalangan akademisi dapat berkontribusi bagi kesejahteraan bangsa. Begitu juga dengan Rizal Ramli yang berlatar belakang akademisi,” papar Naba Aji Notoseputro.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA