Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Hazrul Azwar Akui Pemberangkatan Timwas Haji Dibiayai DIPA DPR

Selasa 19 Aug 2014 20:29 WIB

Red: Joko Sadewo

Hazrul Azwar

Hazrul Azwar

Foto: ppp.or.id

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Fraksi PPP Hazrul Azwar diperiksa penyidik KPK kurang lebih selama 10 jam. Selama pemeriksaannya Hazrul mengaku ditanya penyidik mengenai bagaimana proses pengawasan terhadap biaya penyelenggaraan ibadah haji (BPIH) tahun anggaran 2012-2013.

Hazrul mengaku, sebagai tim pengawas penyelenggaraan ibadah haji, Komisi VIII memang ikut berangkat haji. Untuk masalah biayanya, kata Hazrul menggunakan uang dari DIPA (daftar isian pagu anggaran) yang dimiliki DPR.

"Sebagai tim pengawas kita berangkat bersama pimpinan DPR. Iya menggunakan dana DIPA," kata Hazrul kepada wartawan setelah menyelesaikan pemeriksaannya, Selasa (19/8). Namun, saat ditanya berapa anggara DIPA yang digunakan Komisi VIII bersama pimpinan itu. Hazrul mengaku tidak tahu.

Setibanya di tanah suci, kata Hazrul, anggota DPR di Komisi VIII melakukan pengawasan terhadap semua proses penyelenggaraan ibadah haji di tanah suci. "Iya itu tugas Komisi VIII," katanya.

Selain Hazrul, KPK menjadwalkan pemeriksaan terhadap tiga saksi dari pihak swasta. Di antaranya, Iib Najiah Ropiuddin, Acum Marjuki Sukarta, Ida Farida Nailih, dan Yanto sebagai Kepala Bagian Kesekretariatan Komisi VIII DPR.

Anggota Komisi VIII yang telah diperiksa Penyidik KPK, Senin (19/8) di antaranya, Ketua Komisi VIII Ida Fauziah, Jazuli Juwani, M Bagowi.
Soemintaris Muntoro.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA