Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

'Banyak Acara TV Bunuh Sel Otak'

Senin 12 May 2014 13:20 WIB

Rep: Elba Damhuri/ Red: A.Syalaby Ichsan

Iklan di televisi (Ilustrasi)

Iklan di televisi (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peserta konvensi calon presiden Partai Demokrat Dino Patti Djalal meminta agar stasiun televisi (TV) menayangkan program-program yang lebih mendidik kepada masyarakat.

Menurut Dino, stasiun TV seharusnya tidak hanya melihat media televisi sebagai sebuah industri yang mengejar rating sehingga abai dalam menjalankan tanggung jawab dan fungsinya untuk memberikan edukasi.

Ia menjelaskan, saat ini banyak program program TV yang justru mematikan kreatifitas dan nalar masyarakat dengan tayangan gosip, tahayul, dan infotainment. "Semakin banyak acara televisi yang membunuh sel sel otak," kata Dino dalam siaran persnya, hari ini.

Dino menegaskan tayangan gosip, tahayul, dan infotainment ibarat candu yang berpotensi membunuh kreatifitas dan nalar masyarakat. Masyarakat tidak menyadari sedang dicekoki tayangan tayangan yang  tidak mendidik.

Ia juga menyarankan agar waktu waktu dimana anak menonton televisi  diisi dengan program anak yang bersifat mendidik dan merangsang kemampuan berpikir anak. Menurut Dino, anak-anak Indonesia menempati urutan teratas di antara negara-negara di ASEAN untuk urusan menonton siaran televisi terlama.

"Menurut penelitian, rata-rata waktu yang dihabiskan anak-anak  Indonesia saat menonton siaran televisi mencapai 5 jam dan bahkan lebih untuk setiap harinya. Adapun negara ASEAN lain hanya 2-3 jam dalam
sehari," jelas Dino.

Dino berharap peran dan kewenangan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) ke depan dapat diperkuat agar bisa memaksa stasiun TV untuk membatasi tayangan tayangan televisi yang berkategori tidak mendidik.

sumber : Siaran Pers
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA