Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Setiap Kamis Warga Diimbau Gunakan Bahasa Cirebon

Selasa 15 Apr 2014 07:31 WIB

Rep: Lilis Handayani/ Red: Hazliansyah

Logo Kabupaten Cirebon.

Logo Kabupaten Cirebon.

Foto: cirebonkab.go.id

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Penggunaan bahasa ibu Cirebon (kromo inggil) di tengah masyarakat mulai ditinggalkan. Menghadapi kondisi itu, Bupati Cirebon, Sunjaya Purwadi Sastra mengeluarkan imbauan penggunaan bahasa Cirebon.

Imbauan itu tertuang dalam Surat Edaran (SE) Nomor 434/849/Huk tentang Penggunaan Bahasa Cirebon di Lingkup Pemkab Cirebon, tertanggal 10 April 2014. Penggunaan bahasa Cirebon itu akan berlaku setiap Kamis pada minggu pertama dan ketiga.

Dalam aturan itu, penggunaan bahasa Cirebon diberlakukan bagi kepala daerah dan wakilnya, jajaran aparatur pemda dan pimpinan serta anggota DPRD. Selain itu, bahasa Cirebon juga harus digunakan oleh para kepala desa beserta perangkatnya, pimpinan dan anggota BPD, hingga para pendidik dan peserta didik.

Untuk di dunia pendidikan, bahasa Cirebon diberlakukan dalam kegiatan belajar mengajar pendidikan bahasa, sastra, dan budaya Cirebon bagi peserta didik di setiap jenjang, baik formal maupun nonformal, sesuai kurikulum muatan lokal. 

''Dalam waktu dekat akan dibuat peraturan daerah (perda) soal ini,'' kata Sunjaya.

Sunjaya menyatakan, kuatnya pengaruh arus globalisasi serta pesatnya perkembangan kemajuan teknologi dapat melemahkan penggunaan bahasa Cirebon.

Karena itu, penggunaan bahasa Cirebon harus dijaga agar tetap lestari.

''Bahasa Cirebon juga merupakan warisan leluhur dan jati diri masyarakat Kabupaten Cirebon yang santun, ramah, dan bermartabat,'' tegas Sunjaya.

Budayawan Cirebon, Nurdin M Noer, mengapresiasi kebijakan tersebut. Namun, dia juga mengingatkan agar penggunaan bahasa Cirebon harus dijaga konsistensinya melalui penyadaran diri masyarakatnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA