Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Survey: Masyarakat Australia Setuju Perketat Penggunaan Miras

Ahad 19 Jan 2014 17:40 WIB

Red: Maman Sudiaman

Alkohol. Ilustrasi

Alkohol. Ilustrasi

Foto: dusa.co.uk

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY --  Kepala Yayasan Riset dan Pendidikan Alkohol, Michael Thorn, menyebutkan, sebuah survey terhadap lebih dari 300 orang dewasa yang dipilih berdasarkan perwakilan demografi di negara bagian tersebut menunjukan 67 % dari responden mengaku khawatir menjadi korban kekerasan karena pengaruh alkohol.

"Warga merasa tidak aman untuk bepergian ke Sydney di malam hari dan 94% mengkaitkan kondisi tersebut dengan penyalahgunaan alkohol di masyarakat oleh para peminum,” katanya.

Sebagian responden (57 %) juga menilai pemerintah negara bagian kurang melakukan tindakan untuk menangani masalah ini.Survey ini juga mengindikasikan menguatnya dukungan warga NSW atas rencana pemberlakuan aturan penutupan lebih cepat tempat-tempat yang  berizin menjual minum-minuman beralkohol.

Thorn mengatakan lebih dari 70% responden mendukung izin transaksi penjualan minum-minuman alkohol ditutup lebih cepat, atau yang lebih dikenal dengan sebutan ‘solusi Newcastle’.

"Menurut saya usulan kebijakan itu harus diujicobakan, pemeritah harusnya menyusun struktur peninjauan dan melihat apa yang  terjadi selama 12 bulan ke depan, Cuma itu cara yang bisa dilakukan” katanya.

"Tidak ada ruginya mencoba langkah pencegahan seperti ini yang sudah dikampanyekan kepolisian dan otoritas kesehatan selama ini?” katanya.

Survey ini juga menemukan lebih dari 80 persen responden mendukung hukuman yang lebih berat dan meminta polisi memasang lebih banyak kamera keamanan CCTV di sejumlah kawasan yang bermasalah.

Sementara itu pihak oposisi juga menuding pemerintah NSW lamban mereformasi perijinan penjualan minum-minuman keras. Tudingan ini muncul setelah terungkap kalau Menteri Utama NSW dari Partai Liberal, Barry O’Farrel telah menerima draft reformasi perijinan itu sejak 16 bulan lalu.

Perubahan itu akan  membawa NSW sejejar dengan negara bagian lain di Australia yang telah lebih dahulu memperketat ijin bagi toko dan perusahaan retail minum-minuman keras dengan kewajiban  membayar bea tahunan yang meliputi insentif untuk menangani kejahatan terkait minum-minuman keras.

O'Farrell sendiri berjanji akan mengumumkan kebijakan untuk menangani kejahatan terkait alkohol ini pekan depan.

sumber : ABC Australia Network
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA