Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Puluhan Siswa SMK Semarang Keracunan Nasi Kardus

Ahad 24 Nov 2013 20:02 WIB

Red: Citra Listya Rini

Keracunan makanan (Ilustrasi)

Keracunan makanan (Ilustrasi)

Foto: kidshealth.org

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Puluhan siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 7 Semarang diduga keracunan nasi kardus yang dibagikan sebagai konsumsi saat sosialisasi kurikulum baru di sekolah tersebut.

"Kejadiannya berawal dari konsumsi berupa nasi kardus yang dibagikan kepada siswa saat sosialisasi kurikulum baru, Jumat (22/11) lalu," kata Kepala SMK Negeri 7 Semarang M Sudarmanto di Semarang, Ahad (24/11).

Menurut dia, seluruh siswa kelas X yang menjadi peserta sosialisasi beserta guru saat itu dipesankan nasi kardus dari sebuah katering di Semarang, dan pada awalnya memang tidak merasakan gejala apa pun.

Saat Jumat (22/11) malam, Sudarmanto mengaku diberi kabar dari guru ada siswa yang masuk rumah sakit, tetapi dianggapnya hal yang wajar dan belum sampai berpikir kalau akibat mengonsumsi nasi kotak itu.

"Saya berpikir 'wong' hanya satu-dua siswa masuk RS mungkin biasa. Kemudian, siswa kelas X berlanjut mengikuti kegiatan perkemahan sabtu-minggu (23-24/11). Sabtu (23/11), dilaporkan banyak siswa absen," ujarnya.

Sudarmanto kemudian juga mendapatkan laporan banyak siswa yang ikut persami juga mengeluhkan sakit perut, mual, dan pusing sehingga langsung dirujuk ke RS untuk mendapatkan penanganan yang intensif.

"Dari 612 siswa kelas X yang ikut kegiatan, ada sekitar 80-90 siswa yang mengeluhkan sakit perut dan dirujuk ke RS. Pertama, dibawa ke RS Panti Wilasa Citarum, tetapi kemudian dirujuk ke RS Roemani Semarang," kata Sudarmanto.

Ia menyebutkan ada lima siswa yang perlu dirawat inap dan sempat ada satu siswa di antaranya yang kondisinya cukup kritis dan masuk ruang intensive care unit (ICU), tapi saat ini kondisinya membaik.

"Langsung saya putuskan menghentikan kegiatan persami pada Sabtu (23/11) lalu, padahal harusnya baru selesai hari ini. Saya khawatir karena banyak siswa yang mengeluh sakit, takut kenapa-kenapa," katanya.

Dari pihak katering, Sudarmanto mengakui sudah melakukan klarifikasi kepada sekolah dan siap menanggung seluruh biaya perawatan siswa di RS, termasuk penyediaan armada untuk membawa siswa yang sakit ke RS.

Sudarmanto mengakui bahwa katering yang diordes nasi kardus untuk keperluan konsumsi sosialisasi kurikulum itu juga bukan langganan sekolah, tetapi termasuk katering baru yang menawarkan promosi ke sekolah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA