Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Pramono Usulkan Sarwo Edhie Wibowo Jadi Pahlawan Nasional

Sabtu 09 Nov 2013 17:00 WIB

Red: Heri Ruslan

Pramono Edhie Wibowo

Pramono Edhie Wibowo

Foto: Tahta Aidilla/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOREJO -- Mantan Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI (Purn) Pramono Edhie Wibowo mengatakan, masyarakat dan pemerintah daerah Purworejo, mengusulkan Panglima Resimen Pasukan Komando Angkatan Darat Letnan Jenderal TNI (Purn) Sarwo Edhie Wibowo ditetapkan sebagai pahlawan nasional.

"(Secara peraturan) gelar diusulkan oleh pemerintah daerah tapi masih menunggu (tindak lanjut), karena masih banyak yang harus ditanyakan ke pemerintah pusat mengenai usulan itu," kata Pramono sebelum melakukan persiapan "haul" untuk Sarwo Edhie, yang juga Ayahnya itu, di Purworejo, Jawa Tengah, Sabtu.

Pramono mengaku usulan penetapan Sarwo Edhie sebagai pahlawan nasional datang murni dari masyarakat Purworejo dan Pemerintah Daerah yang dipimpin Bupati Mahsun Zain.

"Soal pencalonan tersebut, saya akan tanyakan ke Bupati, karena yang mengusulkan adalah Bupati dan masyarakat Purworejo," tuturnya.

Menyikapi pertimbangan usulan itu, Pramono juga mengaku dirinya belum mengetahui secara spesifik alasan apa yang menguatkan usulan masyarakat dan Pemda Purworejo untuk mengajukan nama Sarwo Edhie sebagai pahlawan nasional.

"Gelar diusulkan memang oleh Pemerintah Daerah tapi saya masih menunggu, dan akan berkomunikasi dengan Bupati mengenai pertimbangannya," ucapnya.

Sarwo Edhie, sebagai panglima RPKAD (asal muasal Kopassandha TNI AD/Kopassus TNI AD) merupakan tokoh militer yang memimpin penumpasan pemberontak komunis G30S/PKI, yang hingga kini dinyatakan sebagai pihak paling bertanggung jawab atas pembunuhan enam jenderal dan satu perwira pertama TNI AD.

Setelah itu, Sarwo yang juga ayah dari Ibu Negara, Kristiani Yudhoyono, ini juga pernah menjadi ketua BP-7 Pusat, duta besar Indonesia untuk Korea Selatan, serta menjadi gubernur AKABRI

Pemerintah sendiri pada tahun ini, melalui Dewan Gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan telah menetapkan pemberian gelar pahlawan nasional untuk tahun ini kepada tiga tokoh yaitu Kanjeng Raden Tumenggung (KRT) Radjiman Wedyodiningrat dari Yogjakarta, Lambertus Nicodemus Palar dari Sulawesi Utara dan Letjen TNI (Purn) TB Simatupang.

Menurut Pramono, jika usulan mengenai Sarwo Edhie ditindaklanjuti, kemungkinan penetapannya terjadi pada tahun-tahun berikutnya setelah 2013.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA