Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

400 Hektare Tanah Kas Desa di Bekasi Akan Didata Ulang

Senin 07 Oct 2013 09:48 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Heri Ruslan

Badan Pertanahan Nasional

Badan Pertanahan Nasional

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, akan mendata ulang 400 hektaer tanah kas desa (TKD) milik pemerintah setempat. Keberadaan TKD tersebar di seluruh wilayah desa di Kabupaten Bekasi.

Pendataan ulang tersebut dilakukan dengan cara mengukur kembali tanah kas desa. Hasil yang diperoleh akan dimasukkan ke dalam data Komputerisasi Kantor Pertanahan. Data itu terhubung dengan kantor pusat, wilayah, dan kantor pertanahan di daerah.

''Ini dilakukan untuk mengamankan tanah kas desa. Jadi kalau nanti ada yang memohon untuk pembuatan sertifikat, ketahuan itu tanah kas desa atau bukan,'' ujar Kepala BPN Kabupaten Bekasi, Dirwan A Dachri, Senin (7/10).

Terkait adanya pihak swasta yang mengklaim berhak atas TKD, lanjut Dirwan, BPN Kabupaten Bekasi akan segera menyelesaikan masalah tersebut. Penyelesaian dilakukan dengan cara mengkroscek data yang dimiliki Pemkab Bekasi dengan data milik pengembang.

''Kalaupun nanti bila ada proses tukar menukar tanah kas desa. Itu harus seizin gubernur,'' tuturnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA