Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Biksu Kamboja Turun ke Jalan Desak Raja Tunda Pembukaan Parlemen

Kamis 19 Sep 2013 22:23 WIB

Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

Ratusan biksu berkumpul mendesak Raja Kamboja menunda sidang pertama Parlemen hingga sengketa pemilu mendapat solusi.

Ratusan biksu berkumpul mendesak Raja Kamboja menunda sidang pertama Parlemen hingga sengketa pemilu mendapat solusi.

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, PHNOM PENH--Para pendeta Budha akhirnya ikut bersuara dalam sengketa pemilu di Kamboja. Mereka menyeru Raja untuk menunda pembukaan sidang pertama Parlemen.

Sekitar 200 pendeta berdoa untuk perdamaian pada Kamis di Phnom Penh, ibu kota Kamboja setelah dihentikan oleh blokade polisi saat mereka melakukan aksi berparade ke Istana Raja Norodom Sihamoni.

Para pendeta menuntut agar sidan pertama Majelis Nasional tidak dibuka hingga sengketa antara Partai Rakyat Kamboja, partai berkuasa pemenang pemilu 28 Juli lalu, dengan kubu oposisi dari Partai Penyelamatan Nasional Kamboja diselesaikan.

Oposisi menyatakan pemilu berlangsung curang sehingga memenangkan kembali partai berkuasa.

Seruan para pendeta menguatkan desakan serupa dari oposisi yang menyatakan akan memboikot sidang paripurna pertama pada 23 September mendatang bila komisi independen tidak dibentuk. Oposisi menuntut pembentukan tim independen untuk menyelidiki dugaan kecurangan dalam pemilu. Hingga kini kedua kubu dilaporkan beberapa kali bertemu untuk membahas perbedaan tersebut.

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA