Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

PBNU Kembali Tegaskan Penolakan Miss World 2013

Jumat 06 Sep 2013 22:34 WIB

Red: Taufik Rachman

Ketua Umum PBNU KH Said Aqiel Siradj

Ketua Umum PBNU KH Said Aqiel Siradj

REPUBLIKA.CO.ID,WONOSOBO--Pengurus Besar Nahdlatul Ulama tetap pada sikapnya menolak pergelaran Miss World 2013 di Nusa Dua, Bali, akhir September nanti.

"Kami tetap menolak. Ini sikap kami, bukan ikut-ikutan," tandas Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj di sela-sela memeriksa persiapan pelaksanaan rapat pleno PBNU di Kampus Universitas Saint Al Quran di Wonosobo, Jawa Tengah, Jumat.

Said Aqil juga bersikukuh bahwa acara kontes kecantikan tidak sesuai dengan budaya Bangsa Indonesia. Mengenai adanya pendapat sejumlah kalangan, termasuk Ketua Umum Gerakan Pemuda Ansor Nusron Wahid, bahwa pergelaran Miss World bukan tidak bermanfaat, Said Aqil tidak membantah.

"Manfaat pasti ada, tapi banyak mana dengan madharatnya? Apa dengan menggelar Miss World rupiah menguat atau harga kedelai turun?" katanya.

Sementara itu, ketika disinggung soal rapat pleno PBNU, Said Aqil menjelaskan bahwa rapat pleno selain membahas persoalan internal organisasi juga membahas persoalan aktual lainnya.

"Soal agama, moral, ekonomi. Yang jelas tidak membahas politik," katanya.
Rapat pleno diikuti oleh pengurus harian yang meliputi Mustasyar, Syuriyah, A'wan, Tanfidziyah, serta ketua di setiap Lembaga, Lajnah, dan Badan Otonom (Banom) di bawah naungan PBNU.

Dijadwalkan sejumlah pengurus teras PBNU hadir dalam rapat pleno ini, di antaranya adalah Rais Aam KH MA Sahal Mahfudh dan Wakil Rais Aam KH Mustofa Bisri dari jajaran Syuriah serta Ketua Umum KH Said Aqil Siroj dan Wakil Ketua Umum As'ad Said Ali dari jajaran Tanfidziyah.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA