Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Januari-Juli, 1.870 WNI Terjaring Operasi di Sabah

Rabu 28 Aug 2013 16:04 WIB

Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

Peta perbatasan Indonesia-Malaysia di Nunukan.

Peta perbatasan Indonesia-Malaysia di Nunukan.

Foto: Kkp.go.id

REPUBLIKA.CO.ID, NUNUKAN--Konsulat Jenderal RI Sabah Malaysia menyebutkan selama Januari-Juli 2013 sebanyak 1.870 warga negara Indonesia (WNI) terjaring operasi rutin jabatan imigrasi bersama satgas persekutuan setempat.

Kepala Konjen RI Sabah, Soepeno Sahid di Kota Kinabalu, Rabu (28/8) mengungkapkan, penangkapan WNI yang bekerja di negeri bagian Malaysia itu karena tidak memiliki dokumen yang sah sebagai pendatang asing.

Ia menambahkan, selain WNI pemerintah Sabah juga menjaring pendatang asing lainnya yakni Filipina sebanyak 3.161 orang, Cina 38 orang, Vietnam 30 orang, Pakistan 24 orang, India tiga orang, Ukraina dua orang dan Jerman serta Brunei Darussalam masing-masing satu orang.

"Jadi pendatang asing tanpa izin (PATI) yang terjaring operasi jabatan imigrasi dan satgas persekutuan Sabah dari Januari sampai Juli 2013 sebagian besar dari Filipina," kata Soepeno.

Soepeno juga menyatakan, jumlah PATI yang ditahan di rudenim Papar Kota Kinabalu, Sibuka dan Air Panas Tawau hingga Agustus 2013 sebanyak 2.751 orang yang berasal dari Filipina 2.350 orang, Indonesia 351 orang dan 42 warga negara asing lain.

Ia memberitahukan bahwa pemerintah Sabah telah mendeportasi pendatang asing termasuk WNI sebanyak 8.190 orang melalui Pelabuhan Internasional Tunon Taka Kabupaten Nunukan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA