Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

LSI: Seharusnya Kemenag Bersikap Terbuka

Senin 19 Aug 2013 12:58 WIB

Rep: dyah ratna meta novia/ Red: Heri Ruslan

 Menteri Agama Suryadharma Ali didampingi pimpinan Komisi VIII DPR Jazuli Juwaini, memimpin Sidang Itsbat penentuan 1 Syawal 1433 H, di Kementerian Agama, Jakarta, Sabtu (18/8).  (Adhi Wicaksono)

Menteri Agama Suryadharma Ali didampingi pimpinan Komisi VIII DPR Jazuli Juwaini, memimpin Sidang Itsbat penentuan 1 Syawal 1433 H, di Kementerian Agama, Jakarta, Sabtu (18/8). (Adhi Wicaksono)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Adjie Alfaraby menyayangkan sikap Kementerian Agama (Kemenag) yang menuding hasil survei LSI yakni publik menginginkan peran pemerintah dalam sidang Isbat minimal saja sebagai bentuk provokasi.

Menurut Adjie, survei LSI yang menunjukkan sebanyak 51,08 persen publik menilai pemerintah tidak perlu terlibat sidang Isbat hanyalah hasil survei LSI semata, tidak ada tendensi apa-apa.

"LSI hanya berupaya  merekam opini masyarakat sebab mereka yang terkena dampak dari kebijakan pemerintah. Kami tidak memiliki kepentingan apapun, apalagi kepentingan politik," kata Adjie di Jakarta, Senin, (19/8).

​Sebaiknya, ujar Adjie, Kemenag lebih terbuka terhadap hasil survei LSI. Selain itu juga   menempatkan survei ini sebagai bahan evaluasi kebijakan penetapan awal puasa dan Lebaran.

Selama ini, terang Adjie, belum ada survei opini publik yg menanyakan respon masyarakat trhdap pelaksanaan sidang Isbat. Padahal kebijakan itu berdampak langsung kepada masyarakat.

Jika Kemenag menilai negatif hasil survei LSI, lanjut Adjie, justru hanya menunjukan arogansi dan sikap tidak aspiratif Kemenag terhadap pendapat masyarakat. "​Harusnya Kemenag bersikap terbuka karena itu hasil  opini masyarakat," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA