Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Kemenperin: LCGC Bisa Tekan Impor Mobil

Rabu 14 Aug 2013 17:25 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Dirjen IUBTT Budi Darmadi.

Dirjen IUBTT Budi Darmadi.

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Perindustrian mengklaim mobil murah ramah lingkungan (low cost green car/LCGC) dapat menekan impor kendaraan dari negara lain.

"Kalau kita tidak bikin di dalam negeri, itu banjir impor dari Thailand dan Malaysia. Mereka bikin itu. Kalau kita ga bikin LCGC yang 20 km per liter, nanti yang masuk mobil-mobil yang boros, yang dua kali lipat konsumsinya," kata Direktur Jenderal Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi Budi Darmadi di Jakarta, Rabu (14/8).

Sementara itu, persaingan dengan mobil nasional, menurut Budi, tidak akan terjadi. Sebab, LCGC sendiri merupakan produk buatan Indonesia. Ia mengklaim, mobil yang diproduksi di pabrik yang dibangun khusus di Indonesia itu nantinya akan sangat membantu pengusaha yang ingin membuat merk baru karena semua komponen akan tersedia di dalam negeri.

"Sehingga itu namanya memperkuat struktur industri otomotif. Misal nanti mau membuat mobil 'Budi', gampang kan tinggal beli beli, lalu pasang," katanya.

Budi juga mengklaim munculnya LCGC tidak akan menimbulkan masalah kemacetan yang signifikan. "Macet? Ada berapa kabupaten/kota di Indonesia? Ada 536, yang macet cuma 50-an. Kemarin di Temanggung saja sepi kok," katanya.

Hingga saat ini, ada dua perusahaan otomotif yang siap memproduksi LCGC, dilihat dari kesiapan pabriknya yakni Daihatsu dan Toyota. "Mereka lagi masuk aplikasi, lagi diteliti oleh tim surveyor. Yang niat serius seperti Honda, Suzuki, Nissan sedang bikin pabriknya, tapi belum selesai," katanya.


sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA