Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

BPOM Awasi Terus Penjualan Makanan Oleh-oleh

Rabu 07 Aug 2013 02:38 WIB

Red: Dewi Mardiani

Makanan berbahaya  (ilustrasi)

Makanan berbahaya (ilustrasi)

Foto: Republika/ Yasin Habibi

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARA -- Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Yogyakarta terus melakukan pengawasan terhadap makanan oleh-oleh, khususnya yang dijual di terminal dan stasiun.

"Pengawasan ini untuk memberikan rasa aman bagi para pemudik yang hendak membeli oleh-oleh, agar mereka tidak tertipu membeli makanan yang mengandung zat berbahaya," kata Kepala Bidang Sertifikasi dan Layanan Informasi Konsumen BPOM Yogyakarta Dyah Sulistyorini di Yogyakarta, Selasa (6/8).

Pihaknya telah melakukan pemantauan makanan dan minuman pada akhir pekan lalu. "Kami telah memantau di tiap stasiun dan terminal yang ada di sekitar DIY dan juga beberapa tempat distribusi makanan serta oleh-oleh," katanya.

Ia mengatakan untuk di tempat-tempat keramaian para pemudik, seperti terminal dan stasiun, banyak ditemukan makanan mengandung zat kimia Rhodamin B yang diperuntukkan sebagai pewarna tekstil. "Seperti makanan lanting dan kue banyak ditemukan yang mengandung Rhodamin B. Di terminal yang paling dominan banyak minuman kedaluwarsa," katanya.

Dyah mengimbau masyarakat khususnya pemudik untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap makanan oleh-oleh. Makanan yang mengandung Rhodamin B dapat dilihat secara visual dengan dilihat warnanya, apakah mencolok atau tidak. "Jika makanan tersebut dicampur dengan air dan dilihat warnanya akan berpendar," katanya.

Setiap tahun, pihaknya melakukan razia seperti itu. Ia menilai sebagian pedagang belum memiliki kesadaran yang baik terkait makanan dan minuman yang berbahaya untuk kesehatan. "Setiap terminal dan stasiun diambil 20 sampel. Sebelum membeli makanan atau minuman, sebaiknya masyarakat melihat dulu nomor registrasi BPOM RI dan Dinas Kesehatan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA