Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

MUI Dumai Imbau Khatib Berdoa Minta Hujan

Jumat 21 Jun 2013 05:23 WIB

Red: Hazliansyah

 Kabut asap dari Bukit Gado-gado, menyelimuti Kota Padang, Sumbar, sejak Senin (18/6).

Kabut asap dari Bukit Gado-gado, menyelimuti Kota Padang, Sumbar, sejak Senin (18/6).

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, DUMAI, RIAU -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Dumai, Provinsi Riau, mengimbau khatib ibadah shalat Jumat agar membimbing jamaah memanjatkan doa meminta Allah SWT menurunkan hujan.

"Segala sesuatu terjadi atas kehendak-Nya, karena itu kita imbau khatib Jumat untuk berzikir dan memohon pertolongan Allah menurunkan hujan agar api yang membakari hutan dan lahan dapat padam secepatnya," kata Ketua MUI Kota Dumai Lukman Syarif di Dumai, Kamis.

Musibah asap yang menyelimuti Kota Dumai tergolong sangat berbahaya bagi kesehatan masyarakat dan menurutnya telah nyata menganggu aktivitas dan kesehatan warga.

MUI juga mengajak warga Dumai memperbanyak zikir dan memanjatkan doa meminta pertolongan Allah SWT agar kabut asap secepatnya menghilang sehingga masyarakat terhindar dari musibah kabut asap yang makin hari makin menebal dan membahayakan kesehatan.

Apabila musibah kabut asap belum juga berkurang dan akan semakin membayakan kesehatan masyarakat, MUI berencana akan melaksanakan Shalat Istisqa secara berjamaah untuk meminta diturunkan hujan.

Ia menyatakan, setiap musibah yang diturunkan Allah kepada umatnya merupakan ujian dan cobaan untuk dapat diambil hikmah dan pembelajaran untuk kepentingan kehidupan dimasa mendatang.

"Bila hujan belum turun juga, maka kita umat muslimin akan melaksanakan Shalat Istisqa berjamaah meminta kepada Allah menurunkan hujan," ujarnya.

Kualitas udara Kota Dumai hingga hari ini masih tergolong sangat berbahaya bagi kesehatan manusia dan pemerintah daerah sudah mengeluarkan status siaga satu darurat kabut asap dan mengimbau warga mengurangi kegiatan diluar ruangan serta memperbanyak minum air putih.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA