Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Anggaran UN Belum Turun, Sekolah Gunakan Dana BOS

Kamis 02 May 2013 21:12 WIB

Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

Kertas Soal Ujian Nasional

Kertas Soal Ujian Nasional

Foto: ROL/Muda Saleh

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Sekolah Dasar (SD) di Kota Bandung terpaksa akan menggunakan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk biaya operasional subrayon pelaksanaan UN tingkat SD.

"Anggaran dari Disdik untuk UN belum turun, sehingga berdasarkan kesepakatan para kepala sekolah di Subrayon akan menggunakan dana BOS siswa di sekolah masing-masing yakni Rp10.000 hingga Rp15.000 per siswa karena UN tetap harus berjalan," kata Ketua Subrayon 8 Ahmad Taufan kepada wartawan di Gedung Indonesia Menggugat (GIM) Kota Bandung, Kamis (2/5).

Anggaran itu, kata Ahmad, akan dgunakan untuk biaya pra dan pelaksanaan UN, biaya operator penggunggah data para siswa dari semester 1-11, mencetak data siswa dan biaya pendukung lainnya.

"Ini terpaksa namun ini semua agar UN tetap berjalan, BOS memang bukan untuk biaya UN karena biaya UN ditanggung pemerintah. Namun ini kan belum turun," katanya.

Hanya saja, bila besok turun kemungkinan skema penggunaan dana BOS itu tidak perlu dilakukan.

Tidak hanya tahun 2013 saja, pada 2012 lalu juga skema tersebut dilakukan oleh sekolah agar UN tetap berjalan, karena anggaran dari Disdik Kota Bandung baru cair setelah pelaksanaan UN.

"Anggaran yang turun biasanya juga tidak mencukupi, namun kami berusaha agar semuanya terselenggara sesuai jadwal," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA