Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Chavistas Tunaikan Wasiat Hugo Chavez

Senin 15 Apr 2013 06:40 WIB

Red: Didi Purwadi

Hugo Chavez

Hugo Chavez

Foto: REUTERS/Gil Montano

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Pada setiap pemilihan umum di Venezuela, Hugo Chavez selalu menciptakan keriuhan kerumunan rakyat saat ia menggunakan hak suaranya di sebuah sekolah di pemukiman kumuh di Caracas. Namun, pada Minggu (14/4) waktu setempat di tempat yang sama hanya terlihat kesunyian pilu.

Para pemilih meratapi ketiadaan pahlawan yang lebih berarti dibanding hidup mereka sekaligus penguasa dunia politik Venezuela selama 14 tahun tersebut. Para pemilih meratapi kepergian Chavez saat mereka menggunakan hak pilih di Distrik January 23, Caracas, untuk mencari penggantinya.

"Kami biasanya sangat ingin melihat dia lagi, lalu orang-orang akan kegirangan. Hari ini, kami merasa hampa," kata Moriluz Morilla (59) saat berdiri mengantre bersama kakaknya Migdalia (60) di luar gedung sekolah Manual Palacio Fajardo.

"Kami biasanya datang pada waktu-waktu sang presiden berada di sini karena kami ingin melihat dia,'' kata Migdalia. ''Saya sedih, seperti ada yang hilang. Ia telah banyak membantu kami."

Chavez, yang mangkat di usia 58 tahun pada bulan lalu, beristirahat di bawah sebuah nisan pualam tak jauh dari sekolah itu. Dia tepatnya dimakamkan di sebuah barak militer tua di atas sebuah bukit tempat seorang mantan prajurit merencanakan kudeta yang gagal pada Februari 1992 silam.

'Distrik January 23' diketahui sebagai basis pendukung Chavez. Markas sebuah kelompok aktivis loyalis Chavez yang dihormati masyarakat miskin untuk revolusi sosial dengan dana dari minyak yang memecah belah bangsa.

Seorang penjaga keamanan mengenang Chavez akan selalu menunaikan hak pilihnya pada sekitar tengah hari. Namun, kali ini hanya sedikit pemilih yang terlihat di sana.

"Hari ini sungguh sunyi, tidak ada kerumunan orang yang menanti dia (Chavez) datang," kata si penjaga yang menolak menyebutkan namanya.

Saat orang-orang berbaris mengantre giliran mereka, suara Chavez terdengar dari pengeras suara di atas sebuah mobil. Dia menyanyikan satu nomor patriotik.

Rekaman tersebut juga menyertakan seruannya kepada rakyat pada Desember silam saat ia meminta para pengguna hak pilih memilih Maduro bila kanker menghentikan masa kepresidenannya.

Sebagian besar Chavistas mengatakan mereka memilih Maduro untuk memenuhi permintaan terakhir sang presiden. Sebuah kalimat "Chavez, saya bersumpah, suaraku untuk Maduro" menghiasi berbagai dinding di ibu kota.

"Komitmen untuk mendukung revolusi sangat kuat," kata Denis Oporeza (33), seorang pekerja museum. "Rakyat tentu akan berbondong-bondong keluar dan menggunakan hak suaranya demi mempertahankan harta peninggalan Chavez."

sumber : Antara/AFP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA