Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Marty Natalegawa 'Geregetan' Terhadap Pemerintah Myanmar, Kenapa?

Senin 08 Apr 2013 17:10 WIB

Rep: Esthi Maharani / Red: Citra Listya Rini

 Puluhan warga Rohingya yang terdampar di Pulau Aceh, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, tiba di pelabuhan Lampulo Banda Aceh, Senin (8/4). (Antara/Ampelsa)

Puluhan warga Rohingya yang terdampar di Pulau Aceh, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, tiba di pelabuhan Lampulo Banda Aceh, Senin (8/4). (Antara/Ampelsa)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Luar Negeri (Menlu) Marty Natalegawa seakan 'geregetan' terhadap Pemerintah Myanmar. Apa pasal?

Marty meminta agar Pemerintah Myanmar benar-benar menyelesaikan persoalan Rohingya. Hal ini menyusul semakin banyaknya pengungsi Rohingya yang terdampar ke negara lain, termasuk Indonesia. 

"Masalah ini tentu harus diselesaikan dari akar permasalahannya, yaitu kondisi dan situasi di Myanmar sendiri," kata Marty kepada wartawan di Jakarta, Senin (8/4). 

Marty menyampaikan Pemerintah Indonesia sudah pernah ke Myanmar dan melihat langsung kondisi yang terjadi di sana. Menurut dia, kondisi dan situasi di sana harus diatasi terutama masalah adanya saling ketidakpercayaan antara komunitas Rohingya dan non-Rohingya. 

Dalam pertemuan ASEAN Summit akhir bulan ini, Marty berencana untuk membahas persoalan pengungsi Rohingya dengan Pemerintah Myanmar. Termasuk di dalamnya tentang perlunya situasi kemanusiaan hingga situasi perekonomian di Myanmar.

"Akan kami bahas dengan menlu Myanmar ketika kita bertemu di sela-sela pertemuan ASEAN nanti di Brunei Darussalam," ujar Marty. 

Selama ini, Marty mengungkapkan Indonesia sudah berkomunikasi dengan Myanmar dengan porsi yang terukur. Pun, Indonesia mengimbau agar Pemerintah Myanmar segera menyelesaikan masalah tersebut dan mencegah terjadinya kembali konflik antaretnis. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA