Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Pedagang Yogyakarta Minta Pemerintah Sikapi Harga Bawang

Rabu 13 Mar 2013 11:58 WIB

Rep: Neni Ridarineni/ Red: Djibril Muhammad

Bawang merah

Bawang merah

Foto: onionrecipes.co.uk

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA - Penjual Warung 'Sederhana' di Sidoarum, Godean, Ny. Enden mengeluhkan harga bawang merah maupun harga bawang putih yang melonjak sejak lima hari ini.

"Mengerikan sekali harga bawang putih mencapai Rp 60 ribu per kilogram," kata Ny. Enden kepada Republika, Rabu (13/3).

Sementara harga bawang merah sudah Rp 58 ribu per kilogram. "Padahal saya membutuhkan bawang merah cukup banyak untuk nasi uduk," tutur dia yang biasa berbelanja sayuran dan bumbu dapur di Pasar Gamping, Sleman.

Dia mengaku bingung bagaimana menyikapinya. Kalau harga lauk-pauk maupun nasi uduk dia naikkan, nanti pembeli berkurang. Sementara kalau dia tidak menaikkan harga, tentu akan rugi. Akhirnya Ny. Enden mengambil sikap untuk mengurangi porsi.

"Saya berharap pemerintah segera mengambil sikap dengan naiknya harga bawang merah dan bawang putih yang mengerikan ini," katanya.

Dia tak tahu bagaimana nasib para pedagang sayur-sayuran matang apabila harga bawang merah dan bawang putih tak juga turun.

Hal senda juga dikemukakan Marni, pedagang nasi bungkus dan lauk pauk yang menjajakan makanan di perkantoran Kepatihan Yogyakarta. Dengan naiknya bawang merah dan bawang putih, dia terpaksa mengurangi jumlah masakan yang dia jual.

Biasanya Marni memasak 7-6 jenis sayuran matang, sekarang dia kurangi tinggal empat jenis sayuran. "Saya tidak memasak lagi sayuran yang pakai santan. Masakan pakai santan itu perlu bawang merah dan bawang putih yang banyak. Kalau sayur oseng-oseng, bawang merahnya bisa saya ganti dengan bawang bombay." tuturnya.

Marni membeli bawang merah di Pasar Kranggan Yogyakarta Selasa kemarin (12/3) Rp 48 ribu per kilogram, sedangkan bawang putih Rp 60 ribu per kilogram. "Saya dengan hari ini harga kedua bumbu dapur tersebut sudah naik lagi." ungkap dia.

Bahkan bukan hanya bumbu dapur yang naik harganya, Sayur-sayuran pun harganya juga naik, seperti sawi, kol, dan sebagainya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA