Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Malaysia Deportasi 310 TKI

Jumat 08 Mar 2013 18:13 WIB

Red: Taufik Rachman

Kedatangan TKI Bermasalah di Tanjung Priok

Kedatangan TKI Bermasalah di Tanjung Priok

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA==Pemerintah Malaysia mendeportasi sebanyak 310 orang tenaga kerja Indonesia (TKI) ilegal dan enam orang anak-anak menuju Tanjungpinang, Kepulauan Riau.

Para TKI ilegal yang terdiri dari 264 orang laki-laki dan 46 orang perempuan serta enam orang anak tersebut, tiba di Pelabuhan Internasional Sri Bintan Pura, Tanjungpinang, Jumat.

"Mereka kami tampung sementara di penampungan Wisma Transito untuk laki-laki dan di Rumah Trauma Center untuk perempuan dan anak-anak," kata Koordinator Lapangan Satgas TKI Bermasalah Tanjungpinang, Ria Murni di Tanjungpinang.

Ria mengatakan, dari enam orang anak tersebut terdapat satu orang bayi yang baru berumur sepuluh hari dideportasi Malaysia bersama ibunya.

"Anak-anak tersebut sehat dan petugas kesehatan juga akan mendampingi mereka selama di penampungan," tutur Ria.

Dari 264 orang TKI bermasalah laki-laki yang dideportasi Malaysia tersebut, beberapa orang di antaranya sempat mendapat perawatan karena sakit dan usia lanjut.

"Seorang bapak yang sudah cukup tua sempat dirujuk ke rumah sakit daerah usai dirawat petugas kesehatan pelabuhan, namun sekarang sudah bergabung bersama TKI lainnya di penampungan," ujar Ria.

Menurut dia, pemulangan ke daerah asal akan dilakukan beberapa hari kedepan menunggu kapal Pelni yang akan membawa mereka ke Jakarta, sebelum dipisah menuju daerah masing-masing.

Ratusan TKI bermasalah tersebut pada umumnya mengaku mendapat perlakuan buruk selama ditahan di penjara Malaysia, di antara mereka juga menunjukkan foto-foto yang berhasil direkam saat di penjara dan di penampungan imigrasi sebelum berlayar menuju Tanjungpinang. "Kami disiksa dan diperlakukan sangat tidak layak," ungkap sejumlah TKI.

Dari ratusan TKI deportasi tersebut, terdapat juga beberapa wajah yang sebelumnya sudah pernah dideportasi Malaysia menuju Tanjungpinang. "Saya sudah tiga kali dideportasi Malaysia menuju Tanjungpinang," ucap TKI bermasalah asal Dumai, Asep.

Asep mengaku balik ke Malaysia usai dideportasi melalui jalur gelap untuk menngambil baju serta peralatannya yang ditinggal saat ditangkap.

"Harta benda saya masih banyak di Malaysia saat ditangkap, makanya saya kembali," ujarnya yang mengaku tidak menyesal bolak-balik ke Malaysia, meski akhirnya dideportasi.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA