Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Ini 'Bahaya' Jika Dana Bantuan Madrasah Dihentikan

Kamis 03 Jan 2013 17:28 WIB

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Dyah Ratna Meta Novi

Siswa madrasah (ilustrasi).

Siswa madrasah (ilustrasi).

Foto: Republika/Adhi Wicaksono

REPUBLIKA.CO.ID,UNGARAN--Kebijakan penghentian suntikan dana pemerintah daerah  kepada madrasah bisa menjadi masalah pendidikan. Kebijakan ini akan sangat berdampak pada proses pendidikan di lingkungan Madrasah.

Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Semarang, Subadi  mengatakan, pihaknya sangat khawatir kebijakan penghentian bantuan dana pemkab/ pemkot kepada madrasah ini akan berdampak sistemik. “Terutama bagi kelangsungan proses pencerdasan anak bangsa,” tegasnya, di  Ambarawa, Kamis (3/1).
 
Bagaimanapun juga, jelas Subadi, keberadaan madrasah itu juga sebagian milik pemkab maupun pemkot, meski di luarnya juga masih ada madrasah yang dikelola oleh yayasan atau pengampu pendidikan lainnya. Lantas bagaimana mereka akan menggali pendanaan.

Subadi mengakui, jika rencana tersebut diterapkan nantinya akan berpengaruh pada mutu pendidikan, menyusul berkurangnya sebagian sumber pendanaan yang selama ini menjadi menopang kebutuhan operasional pendidikan.

Menurut  Subadi, dalam menyikapi hal ini, pihaknya akan terus menjalin koordinasi dengan Pemkab Semarang. Memang Madrasah ini berada di bawah naungan Kementrian Agama (Kemenag). Namun peran seutuhnya tak hanya bertumpu kepada Kemenag saja. 

“Pada dasarnya madrasah dan sekolah umum itu tidak ada perbedaan, semuanya sama mendukung upaya pencerdasan anak bangsa. Sehingga untuk upaya peningkatan mutu dan dukungan dana kami pun akan terus menjalin koordinasi,” jelas Subadi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA