Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Indonesia-Thailand akan Barter Ikan dengan Beras?

Senin 23 Jul 2012 20:29 WIB

Red: Heri Ruslan

Beras Nasional (ilustrasi)

Beras Nasional (ilustrasi)

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, CILACAP -- Menteri Kelautan dan Perikanan Sharif Cicip Sutardjo mengatakan, rencana penukaran ikan Indonesia dengan beras Thailand masih sekadar wacana.

"Itu masih wacana karena saya mendapatkan laporan dari FAO bahwa ada temuan tahun 2010, kalau tidak salah, ada satu juta ton ikan yang diimpor Thailand," katanya di Cilacap, Senin petang.

Menteri mengatakan hal itu kepada wartawan di sela Safari Ramadhan di Pelabuhan Perikanan Samudera (PPS) Cilacap.

Berdasarkan catatan Kementerian Kelautan Perikanan, kata dia, jumlah ikan yang diekspor ke Thailand tidak mencapai satu juta ton.

"Jadi artinya ada kelebihan yang tidak terdaftar di kita. Itu yang sedang kita minta, dan kemarin kita sudah melakukan perundingan untuk membuat satu perjanjian baru dengan Thailand," katanya.

Ia menjelaskan, perjanjian tersebut akan dikhususkan untuk mengantisipasi penangkapan ikan ilegal oleh kapal-kapal Thailand.

"Kapal-kapal 'illegal fishing' dari Thailand yang kita tangkap, mereka (Thailand, red.) harus mengambil awak kapalnya. Kalau mereka (awak kapal, red.) dinyatakan salah, harus dimasukkan penjara oleh pengadilan," katanya.

Seperti diketahui, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan mengatakan, pihaknya berencana melakukan perdagangan komoditas ikan Indonesia dengan beras Thailand untuk memenuhi kebutuhan beras di dalam negeri.

"Mereka (Thailand, red.) membutuhkan ikan kita (Indonesia, red.) dan kita membutuhkan beras mereka," kata Gita Wirjawan di Jakarta, Jumat (20/7).

Menurut Gita, Thailand merupakan salah satu negara yang peduli terhadap suplai beras Indonesia apalagi konsumsi beras di Indonesia masih terbilang sangat tinggi yaitu masih sebesar 140 kilogram per kapita per tahun.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA