Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

As-Syakwa wa Al-Itab, Mengelola Potensi Individu (3-habis)

Rabu 20 Jun 2012 20:59 WIB

Rep: Nashih Nashrullah/ Red: Chairul Akhmad

Kitab (ilustrasi).

Kitab (ilustrasi).

Foto: Wordpress.com

REPUBLIKA.CO.ID, Wasiat berinteraksi yang baik kepada para budak juga ditegaskan oleh Rasulullah di akhir khutbahnya saat Haji Wada’. “Shalat, shalat, dan takutlah kalian atas Allah terhadap para budak!” pesan beliau di penggalan terakhir khutbah.

Di bagian lain, ulama yang wafat pada 429 H/1038 M itu menukil dalil-dalil yang menyangkut anjuran agar tidak bersikap malas dan menunda-nunda pekerjaan. Dalam hal berbuat baik, praktiknya tak selalu berupa amaliah yang berat.

Adakalanya kebajikan itu adalah ucapan-ucapan ringan. Karena itu, tak ada alasan untuk tidak melakukannya. Bertasbih, salah satunya.

Diwayatkan dari Sa’ad bin Abi Waqqash RA, ketika itu para sahabat sedang berkumpul bersama Rasulullah. Beliau pun bertanya, “Apakah kalian tidak mampu memperoleh seribu kebajikan setiap hari?”

Sahabat lalu menimpali, “Bagaimana bisa sehari seribu kebaikan?”

Beliau menjawab, “Bertasbihlah setiap hari 1.000 kali maka akan dicatat baginya 1.000 kebaikan sekaligus menghapus 1.000 dosa.”

Imam Ali bin Abi Thalib juga pernah berkata, “Barangsiapa yang menaati rasa malas maka ia telah menghilangkan hak-hak.”

Ats-Tsa’alabi menyebutkan pula tentang perasaan rindu yang bisa menimpa seseorang. Konon, ketika Aisyah membebaskan budaknya, Barirah yang bersuamikan Mughits, seorang Habsyi, Aisyah memberikan pilihan kepada Barirah antara tetap bersama suaminya atau tinggal berpisah. Barirah kemudian lebih memilih tak lagi menyatu dengan suami.

Selang berapa lama, keduanya tak lagi bertemu, hingga keduanya saling bertemu saat tawaf bersama. Selama tawaf, air mata Barirah berlinang karena rasa rindu. Nabi SAW pun menanyakan kepada Barirah, apakah ia ingin kembali lagi ke suaminya lantaran beliau merasa iba dan prihatin. Bila keinginan itu benar, Rasulullah tak segan lagi mempertemukan dan mengikat mereka kembali.

Namun, Barirah menolak. Betapa rasa rindu, juga sangat menyentuh perasaan Rasulullah. Al-Jahidz pernah mengatakan bahwa rindu adalah istilah bagi rasa cinta yang berlebih. Seperti halnya kata kemuliaan dipergunakan untuk menyebut kebaikan yang berlimpah, dan bakhil sebagai ungkapan bagi sikap ekonomi yang keterlaluan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA