Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

OKI Bakal Luncurkan Bantuan Bagi Pengungsi Suriah

Senin 07 May 2012 16:21 WIB

Rep: Hannan Putra/ Red: Dewi Mardiani

Kamp pengungsi Suriah di Yayladagi, Turki. Mereka meninggalkan negaranya karena tertindas oleh rezim otoriter Presiden Bashar Al-Assad.

Kamp pengungsi Suriah di Yayladagi, Turki. Mereka meninggalkan negaranya karena tertindas oleh rezim otoriter Presiden Bashar Al-Assad.

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) telah menetapkan beberapa program kemanusiaan  untuk mengatasi kondisi pengungsi di Suriah yang kian memburuk. Program tersebut akan segera diluncurkan dalam beberapa hari ke depan. Hal tersebut disampaikan Asisten Sekjen OKI, Ata Al-Mannan Bakhit, dalam sebuah konfrensi pers kemarin (6/5) yang berlangsung di Jeddah, Arab Saudi.

Ia juga sempat memuji Pemerintah Arab Saudi yang banyak berkontribusi untuk program kemanusiaan OKI. "Kerajaan Arab Saudi sudah memberikan kontribusi yang sangat besar dalam program kemanusiaan yang kami adakan," ungkapnya, seperti dilansir Arabnews, Senin (7/5).
 
Sekitar 60 persen dari pengungsi dunia tinggal di negara-negara muslim seperti Pakistan, Iran, Suriah, Sudan, dan Somalia. "Kami harus menemukan solusi radikal untuk masalah ini dengan partisipasi dari negara-negara mengekspor dan menerima pengungsi serta organisasi-organisasi bantuan internasional," jelasnya.
 
Bakhit menunjukkan bahwa jumlah total pengungsi di negara-negara OKI bisa mencapai 18 juta dalam 10 tahun ke depan sebagai akibat dari krisis politik dan bencana alam. Dia mengatakan akan mengumumkan program jangka panjang untuk menangani akar permasalahan meningkatnya jumlah pengungsi.
 
"Deklarasi Ashgabat akan menyoroti visi OKI untuk menangani masalah pengungsi di dunia. Pertemuan itu juga akan membahas alasan politik, ekonomi dan sosial bagi peningkatan jumlah pengungsi," tambahnya.
 
Bakhit mengatakan tidak ada pengungsi Suriah di negara-negara Teluk. "Mereka terutama berpusat di Turki (25 ribu orang), Yordania (9.000 orang), Irak, dan Lebanon," katanya mengutip laporan yang dikeluarkan oleh UNRWA. Suriah telah membuka diri dari bantuan sejumlah organisasi internasional seperti UNRWA dan Palang Merah kepada korban kekerasan.
 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA