Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Para Muslimah Ini Masak di Depan Gedung Sate Bandung, Ada Apa?

Rabu 21 Mar 2012 11:17 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Endah Hapsari

Gedung Sate, Jawa Barat

Gedung Sate, Jawa Barat

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Sebagai bentuk penolakan terhadap rencana kenaikan BBM, ratusan muslimah dari Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Jabar menggelar aksi unjuk rasa di halaman Gedung Sate, Rabu (21/3). Selain berorasi, massa menggelar performance art. Mereka membawa berbagai peralatan masak dan nasi aking.

Dalam aksi itu, salah seorang pendemo berpakaian compang-camping menggendong boneka. Ia duduk di depan berbagai peralatan masak. Dari mulai panci, kompor minyak, tungku kayu, kompor gas sampai nasi aking. Di depan tempat nasi aking, tertulis 'Menu kemeralatan, nasi basi yang dikeringkan'. Sedangkan di depan tabung gas tertulis 'Kosong karena tak mampu isi ulang'

"Ini merupakan simbol jeritan hati ibu-ibu yang tidak siap menghadapi kenaikan harga BBM," kata Ketua Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Jawa Barat, Siti Nafidah, di sela-sela aksinya.

Dengan mengenakan ikat kepala dan berbaju hitam, di bawah terik matahari, seorang ibu tampak memperagakan aksi memasak menggunakan alat dapur seperti wajan, bakul nasi, dan kompor dengan ekspresi wajah sedih.
Menurut Siti, jika kenaikan harga BBM telah ditetapkan maka hal tersebut akan semakin menambah beban hidup masyarakat, khususnya para ibu rumah tangga.

"Dan kaum ibu adalah salah satu pihak yang langsung akan merasakan akibat buruk. Kesulitan demi kesulitan akan terjadi akibat kebijakan ini," kata Siti.
Menurut dia, kenaikan harga BBM bisa dicegah jika pemerintah benar-benar memiliki kemauan politik untuk memperhatikan nasib rakyatnya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA