Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Selamat Tinggal Jakabaring

Rabu 23 Nov 2011 07:41 WIB

Red: Stevy Maradona

Atraksi kembang api menutup SEA Games XXVI di stadion Sriwijaya, Jakabaring Sport City, Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (22/11).

Atraksi kembang api menutup SEA Games XXVI di stadion Sriwijaya, Jakabaring Sport City, Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (22/11).

Foto: Antara/Rosa Panggabean

REPUBLIKA, PALEMBANG--Perhelatan olahraga terakbar itu usai sudah. Obor raksasa SEA Games ke-26 yang selama 11-22 November yang terus menyala di Gelora Sriwijaya Kompleks Olahraga Jakabaring Palembang juga telah dipadamkan, selepas Wakil Presiden Boediono menutup secara resmi SEA Games 2011, Selasa malam.

Namun, kenangan  germerlap pesta olehraga tentu akan begitu saja lekang dari benak atlet, ofisial, penonton dan masyarakat Palembang dan Jakarta. 

Dengan menafikan kekurangan-kekurangan kecil di sana-sini, dua kota itu terbukti sukses menjadi tuan rumah SEA Games 2011. Padahal hari-hari menjelang pelaksanaan olahraga multicabang se-Asia Tenggara itu, sejumlah pihak sangat pesimistis bahwa SEA Games bakal bisa digelar dengan baik di Indonesia.

Kesemrawutan persiapan arena dan wisma atlet yang kerap diberitakan, nyatanya tak menjadi penghalang berarti. Indonesia bukan hanya sukses menyelenggarakan SEA Games, tapi juga sukses mengukir prestasi gemilang pada pesta olahraga terakbar se-Asia Tenggara itu.

Indonesia  tampil sebagai juara umum dengan mengumpulkan 182 medali emas, 151 perak dan 143. Capaian prestasi itu sekaligus juga menyudahi kemarau panjang juara umum yang sejak 1997 lepas dari Indonesia.

"Khusus kepada kontingen Indonesia, selamat atas keberhasilan menjadi juara umum. Kita masyarakat Indonesia sangat bangga atas prestasi para atlet semua. Juga terima kasih kepada masyarakat Sumsel dan Ibukota Jakarta yang telah memberikan yang terbaik sebagai tuan rumah," kata Boediono yang kemudian disambut tepuk tangan puluhan ribu penonton yang memadati Stadion Gelora Sriwijaya.

Namun menurut Wapres, pemenang sesungguhnya pada SEA Games 2011 adalah seluruh warga Asia Tenggara karena para atlet berhasil menunjukkan kepada dunia bahwa telah terjalin persahabatan sejati negara peserta .

"Api yang menyala di dada kita tidak akan padam dan api itu pula yang akan mengingatkan persahabatan kita sebagai masyarakat Asia Tenggara," kata Boediono.

Indonesia juga dinilai telah menjadi penyelenggara yang baik, yang menjunjung tinggi "fair play", terbukti dari minimnya keluhan kecurangan-kecurangan di pelbagai arena. Bahkan kekhawatiran tentang buruknya arena pertandingan, juga tak muncul dari para atlet seantero Asia Tenggara.

"Para atlet, pelatih dan anggota kontingen sudah memberikan yang terbaik melalui pertarungan yang berlangsung secara jujur dan adil," kata Budiono.

Wapres juga menyampaikan perhargaan setinggi-tingginya kepada KONI, KOI, Inasoc dan seluruh relawan yang bekerja secara maksimal untuk memastikan seluruh pertandingan berjalan lancar.

Insiden

Meskipun berjalan lancar, pelaksanaan SEA Games juga membawa kegetiran bagi keluarga dua suporter sepak bola Indonesia. Reno Alvino (21) dan Aprilianto Eko Wicaksono (14) tewas saat berdesak-desakan saat masuk ke Stadion Gelora Bung Karno untuk menyaksikan final sepakbola antara Indonesia vs Malaysia, pada Senin (21/11) malam.

Atas insiden itu Wapres secara khusus menyampaikan ucapan bela sungkawa atas tewasnya dua penggemar sepak bola itu. "Di tengah kemeriahan, terdapat kabar duka karena dua pendukung sepak bola meninggal dunia, atas nama pemerintah dan pribadi kami meyampaikan ucapan bela sungkawa sedalam-dalamnya," katanya.

Pada pertandingan yang sangat darmatik itu, suporter Indonesia harus memendam emosi tertahan karena timnas Garuda Muda harus mengakui kekalahan atas kesebelasan Malaysia.

"Juara umum memang menjadi kurang sempurna tanpa kemenangan sepak bola, tapi Garuda Muda sepenuhnya telah bermain sangat gemilang," kata Menpora Andi Alfian Malarangeng.

Menurut Menpora kegemilangan prestasi Indonesia itu harus disyukuri, karena itu didapat dengan kerja keras semua pihak. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA