Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Hamil dalam Usia 61 Tahun, Perempuan Brazil Picu Perdebatan

Senin 26 Sep 2011 15:40 WIB

Red: Didi Purwadi

Ilustrasi

Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,RIO DE JANEIRO - Seorang perempuan Brazil di usianya kini 61 tahun seharusnya duduk tenang menantikan cek pensiun. Tapi, dia justru sedang menantikan bayi pertamanya di usia senjanya.

Kondisi ini memicu perdebatan di Brazil mengenai kapan sebenarnya seorang perempuan sudah terlambat (menopause) untuk melahirkan. Perempuan kontroversi itu meminta agar namanya tak disebutkan ketika diwawancarai media lokal.

Ia sudah memasuki masa menopause, menikah dengan seorang pria berusia 38 tahun, dan hamil dengan telur donor. Ia dijadwalkan melahirkan pada November.

"Saya sudah melewati menopause. Suami saya ingin jadi ayah, saya juga ingin jadi ibu,'' katanya kepada surat kabar O Globo. ''Saya sangat sehat dan saya telah menjalani pemeriksaan medis."

Dia tak berencana memberi tahu putrinya kelak bahwa ia telah menggunakan telur donor untuk bisa hamil.

Itu bukan kehamilan pertama saat usia seorang perempuan sudah menopause di Brazil. Pada 9 September, seorang perempuan berusia 52 tahun dan suaminya berusia 88 tahun untuk pertama kali jadi ibu dari anak kembar.

Pejabat kesehatan Brazil mengatakan mereka prihatin dengan gelombang kehamilan saat usia sudah telat. Karena, hal tersebut dapat menimbulkan ketegangan besar dan membahayakan tubuh sebagian perempuan lansia tersebut.

sumber : Antara/AFP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA