Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Puasa Sehat untuk Lansia

Ahad 06 Jul 2014 15:00 WIB

Red: operator

Ramadhan merupakan bulan yang paling ditunggu oleh umat Islam di seluruh dunia. Pada bulan itu, Allah telah menjanjikan banyak keberkahan, bahkan sekecil apa pun perbuatan baik yang dilakukan, akan diberi pahala berlipat ganda.

Maka tak heran bila pada bulan puasa orang Islam berlomba-lomba mendekatkan diri kepada Allah. Termasuk mereka yang telah berusia lanjut (lansia). Kendati kondisi fisik semakin lemah, biasanya semangat beribadahnya justru menguat.

Sartika (79 tahun), misalnya, mengaku terus berpuasa, tanpa mengeluh meski usianya sudah tidak lagi muda. Perempuan yang tinggal di Bojonegoro, Jawa Timur, ini tetap kuat menahan lapar serta dahaga meski setiap pagi harus bertani di sawah sampai pukul 12.00 WIB. "Mataharinya panas sekali," ujarnya dengan bahasa Indonesia yang kurang lancar.

Ia mengaku, tubuhnya tetap sehat walau berpuasa. Bahkan, nenek 10 cucu ini tetap aktif mengikuti pengajian di luar rumahnya. Menurutnya, cukup percaya dengan Allah maka semua terasa mudah.

Sartika sempat operasi mata katarak beberapa waktu lalu. Ia juga mengaku operasi tersebut tak memengaruhi puasanya karena setiap tahun wanita yang sering dipanggil "Mbah Sarti" ini memang selalu berpuasa. Tak ada ritual khusus saat sahur dan berbuka puasa. "Bagi saya minum air putih dan makan yang cukup maka puasa akan lancar," katanya.

Dokter Yeni Purnamasari dari Layanan Kesehatan Cuma-Cuma Dompet Dhuafa (LKC DD) menerangkan, bagi orang lansia ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. "Kondisi tubuh para lansia, kanmelemah karena metabolisme tubuhnya menurun," ujarnya saat ditemui di kantornya di Ciputat, Tangerang Selatan, pekan lalu.

Lebih lanjut ia menjelaskan, setiap lansia rentan terkena beragam penyakit, seperti hipertensi, diabetes, asam urat, dan gagal ginjal, sehingga disarankan untuk memeriksakan diri ke dokter spesialis sebelum berpuasa. Menurutnya, minum air putih dengan cukup juga penting karena pada usia tak muda lagi, orang lebih mudah dehidrasi.

Meski begitu, pada lansia dengan riwayat sakit ginjal dan jantung, justru harus mengurangi cairan. "Semuanya mesti disesuaikan dengan riwayat penyakitnya. Hanya saja yang pasti, perlu asupan gizi yang cukup," katanya. Ia menambahkan, menu sahur dan berbuka puasa harus seimbang antara protein, karbohidrat, lemak, dan lainnya.

Dokter Yeni menyarankan, para lansia yang tengah berpuasa harus cukup istirahat dan tak boleh terlalu lelah. Hal ini karena biasanya pada usia lanjut sulit tidur. Selanjutnya, Yeni berpesan agar para lansia tetap memantapkan niat selama berpuasa. "Kuncinya di niat. Puasa dapat mengurangi racun serta radikal bebas, asalkan niatnya sungguh-sungguh untuk berpuasa," ujarnya.

Yeni mengungkapkan, menurut beberapa penelitian, biasanya para lansia semakin sehat setelah berpuasa. Asal kan, mereka tetap menjaga pola makan selama berpuasa. Minum air putih dengan cukup juga penting karena pada usia yang tak muda lagi, orang lebih mudah dehidrasi.  rep:c9 ed:anjar fahmiarto

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA