Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Banjir Menurut Teologi Aswaja

Kamis 23 Jan 2020 09:03 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Ustaz Rakhmad Zailani Kiki

Ustaz Rakhmad Zailani Kiki

Foto: Dokumentasi Pribadi.
Ada dua pandangan terkait banjir; ketidakbecusan pemerintah dan sunnatullah.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Ustaz Rakhmad Zailani Kiki, Sekretaris Aswaja NU Center

Hujan di awal Januari 2020 yang terjadi di beberapa wilayah di Indonesia dan DKI Jakarta kembali megakibatkan bencana banjir. Lagi-lagi yang menjadi korbannya  bukan hanya harta benda tetapi juga nyawa. Media massa pun ramai dengan pemberitaan tentang terbelahanya pandangan warga di wilayah yang terdampak bencana banjir.

Terbelahnya pandangan warga terhadap bencana banjir ini bahkan telah masuk ke wilayah teologi karena para tokoh atau pemuka agama, khususnya dari Islam, turut andil memberikan pandangannya yang bersifat teologis. Walaupun sebagian tokoh atau pemuka agama Islam lainnya memilih untuk diam, abstain, tidak memberikan komentar apa-apa.

Paling tidak, dari pengamatan saya, ada dua pandangan warga dalam menyikapi bencana banjir ini, terlepas dari kepentingan politik yang menungganginya, yaitu: Pandangan pertama menyatakan bencana banjir disebabkan oleh ketidakbecusan, salah urus pemerintah daerah maupun pemerintah pusat dalam melakukan upaya pencegahan dan penanggulangan banjir. Sedangkan pandangan kedua menganggap banjir adalah sunnatullah, bencana dari Allah subhanahu wa ta'ala yang tidak dapat dihindari, taken for granted, kalau tidak mau terkena banjir silakan pindah ke wilayah lain yang tidak terdampak banjir.

Dua pandangan ini sejatinya memiliki sejarah yang panjang dan memiliki basis teologis yang kuat dari dua paham keislaman, yaitu Mu'tazilah dan Asya'ariah yang kemudian ditengahi oleh ahlussunnah wal jama'ah yang disingkat dengan Aswaja. Aswaja merupakan paham gabungan Asy'ariah dengan Maturidiyah.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA